Sabtu, 28 November 2015

Dari Cianjur hingga Pelaminan

setelah vakum sekian lama dan penulis bingung harus mulai nulis dari cerita yang mana jadi secara random saya pilih tulisan ini *berdasar repost dari trip situs gunung padang *



“…Jambi ditengah gerimis, di sebuah bangku samping jendela kamar sewaan. Masih kunikmati secangkir kopi hitam buatan ibu pemilik homestay ini. Kasih, pahitnya kurasa hampir menyamai kopi bawaan mu dari Makassar tempo hari itu, kalau aku boleh beralibi, kopi ini ingatkan aku akan kamu. Sedang apa kamu malam ini? Apa kamu sedang beredar diantara kilauan lampu di Batu Night Spectacular? Dengan kabut yang membuat dengus nafasmu Nampak berasap, atau kamu sudah tenang dalam selimut di dinginnya kota Malang? Entahlah aku tak tau.
Kasih, apa kamu tau? Sudah beberapa hari ini Jambi dikepung hujan yang membuat dinginnya seperti malam saat kita di Mandalawangi, saat itupun aku teringat kamu yang tahan dengan belaian dingin, saat tanganmu membeku bak es adakah yang menggengam??”

Email yang aku terima dari seorang laki-laki saat aku kembali ke Jakarta.
Kuterima suratmu, t’lah kubaca dan aku mengerti
Betapa merindunya dirimu, akan hadirnya diriku,didalam hari-harimu,bersama lagi..
Kau bertanya padaku,kapan aku akan kembali lagi.
Katamu kau tak kuasa,
melawan gejolak di dalam dada yang membara menahan rasa, pertemuan kita nanti.
Saat kau ada disisiku
Dewa 19- kangen

Nyesss!!! Lagu itu.. *bahu mana bahu*. Masih terus ku baca email itu semakin ku baca semakin sesak kawan!! kolaborasi email dari laki-laki itu dan lagu Dewa sukses memcabik hatiku dan pikiranku dipenuhi kenangan kami beberapa bulan silam. Dalam diam tanpa aku sadari, pipiku basah tapi bibirku tanpa ragu tersenyum. Entahlah aku sedih atau aku bahagia, yang jelas aku merindu dy.
10 hari aku melangkah ke daerah timur dan dy memilih mendaki gunung berapi tertinggi di Indonesia. Ah aku tak mau membahas liburan aku atau liburan dy. Aku Cuma mau bahas kami. Aku jadi ingat dulu, saat kami saling memanggil dengan sebutan elo dan gw dan kini berubah menjadi aku dan kamu, September lalu puzzle cerita kami dimulai, ihiy..

‘Cit, spot foto yang cihuy dimana? Buat foto prewed temen. Foto loe yang di dp BB dimana thu?”
“itu di Pura Jagakarta – Bogor, itu sih Bali KW 2. Hahaha! Kata temen gw di daerah Cianjur juga bagus thu.”
“Di Cianjur apaan?”
“Situs Gunung Padang, Terowongan Lampegan sama Curug Cikondang”
“Oh boleh deh kesana”

Ribet masalah hari buat jalan antara Sabtu atau Minggu dan pada akhirnya kita jalan hari minggu, itu sohibah-sohibah saya sebut saja namanya Jaya dan Setta yang kabarnya mau ikut tapi mendekati hari keberangkatan ternyata mereka ga bisa ikut, sempet ragu sih, berduaan doang nih? Ahh sudahlah kejiwaan sedikit goyah kalo ga ngetrip. Berangkat aja Hahaha! Cuma satta yang beruntung bisa jalan sama gw. Yang lain kerja aja yang rajin  Hidup Lembur!!! *horey*
Dari awal emang niat pake motor, saya tebengkers aja. Janjian jalan jam 8 lewat dari rumah gw, Satta jemput kerumah, pamitan sama ibu dirumah dan kita langsung capcus ke Cianjur. Dengan polos sebagai penumpang ya saya mah anteng aja, terserah dah gimana yang bawa motor aja.hahaha!

“Lewat mana nih?”
“Lah terserah elo, gw mah ga tau jalan”

Satta melintas di Jalan Raya Jakarta-Bogor melaju dengan kecepatan stabil menikung di jalan alternatif Sentul memasuki jalan yang menuju Bukit Bintang. Pas sampe Bukit Bintang sesaat terlintas “ini kalo malem pasti city lightnya keren deh” Aku membatin, eh entah dapet kontak apa, tiba-tiba Satta bilang “Keren nih kalo malem,dulu pernah lewat sini waktu mau ke Cibodas” dan mulut gw pun bersahut “iya, keren kali ya kalo malem”
Sepanjang jalan ngobrolin macem-macem, mulai dari kontur jalan, angin di jalan, sampe ngegodain pasangan yang pacaran dipinggir jalan. hahaha Dan keluar lah kami di Jalan raya Puncak. Matahari semakin tinggi, panas sodara-sodara dan jalanan tak lagi lenggang seperti tadi. Satta tetap melaju ditengah kemacetan jalan raya Puncak.

            “berhenti dulu ya, gw ngantuk”
            “yailah ntar makin panas nih”
            “gpp, dibanding gw ngantuk”

Berhentilah kami diwarung kopi pinggir jalan raya Puncak, Satta pesen kopi hitam, Citra mah air mineral aja.

            “Ta, loe tau situs gunung Padang?”
            “Ga tau, tapi kata temen gw pas sampe perempatan jalan antara Bandung sama Sukabumi lurus aja kearah Sukabumi”
“Gw malah taunya Cuma sampe Cipanas, biasanya kalo nanjak Gunung Gede gw sama temen-temen naro motor di rumah Jeni, rumahnya ga jauh dari Istana Presiden yang di Cipanas”
Kopi sudah habis perjalanan dilanjutkan, masih ngikutin jalan raya Puncak, melintas di Cisarua, Cibodas, Cipanas dan Cianjur. Jalanannya sih aman-aman aja, yang ga aman bumper belakang gw nih. Huah mulai pegel. Hahahaha! Tapi perjalanan belum juga selesai sodara-sodara. Dan tibalah kami di perempatan Bandung dan Sukabumi.
“Gw Cuma tau sampe sini,pokoknya kearah Sukabumi kata temen gw ada Planknya gede” celoteh Satta.

Baiklah tanpa komando, gw langsung merhatiin marka jalan plus tanda petunjuk kali-kali ada yang mengarah ke Situs gunung Padang. Tengok kanan, tengok kiri dan belum nemu juga.
“kata temen gw jalannya 98% tau dah 98% bagus atau jelek” hahaha dy pun tertawa.
Jalan terus tetap aja ga nemu-nemu plank situs gunung padang. Mata tetap awas mengamati marka jalan tapi tetap weh ga nemu.
“Jauh banget ya Ta, nanya orang deh”
Akhirnya Satta dengan kemampuan bahasa sundanya yang fasih nanya sama anak-anak SD dipinggir jalan. Entahlah aku roaming. Aku cuma ngerti pas si anak bilang “Jalanannya Butut a” hahaha seketika ngakak sodara-sodara.

apa jalannya Butut?” Kita buktikan nanti. Itung-itung verifikasi omongan “98%” info temennya Satta
situs Megalith - Cianjur
Sesuai petunjuk arah dari si anak, dari tempat kita nanya masih lurus terus sampe nanti ketemu masjid di kiri jalan, nah belok situ. Bener aja ga jauh dari situ kita nemu plank SITUS MEGALITIKUM GUNUNG PADANG, belok deh ke kiri. Oke kita mulai uji perihal 98%.
Menikung ke kiri, dan jreng-jreng gw langsung terkejut! Kami disambut jalan rusak.. bah!! Apa ini? Kuduga pasti maksud temennya 98% jalannya butut.. Jalan Aspal yang sudah tak layak disebut aspal, lubang dimana-mana, kala itu jalanan pun becek, jalanan bercampur tanah cukup membuatku bete. “Ta, jalannya ampun dah” yang diajakin ngomong cuma ketawa doang. Hadaw

“duhilah, ini penumpang berisik aja, gw lagi konsentrasi bawa motor nih” hahahaha

Bukan maen, jalanan tetap jelek dan ternyata dari depan jalan utama untuk menuju Gunung Padang cukup jauh. Jalanan menanjak dan acap kali saya berdoa “semoga motornya kuat” hahahaha Hingga tibalah kami diantara lukisan alam sang Maha Kuasa diantara jalannya yang tak lagi mulus.
Aku tak lagi sempat protes saat motor melaju dengan perlahan, Hemmmm aku lupa kalau tadi aku protes soal jalanan yang rusak, protes karena kepanasan, protes karena tak kunjung sampai. ahh sekarang mata ku sibuk menoleh ke kiri dan kanan, ku buka helm yang ku pakai. Sengaja benar aku membiarkan rambutku diterpa angin dingin, kubiarkan mataku dimanjakan hijaunya perkebunan teh. Aku tak lagi butuh masker disini, biarlah paru-paruku menghirup udara ini tanpa filter.


Oh Guys, Cianjur punya tempat kayak gini, kemana aja loe sampe ga tau ada spot cihuy kayak gini? Deg! 

1 komentar:

  1. Salam,

    Bila berminat untuk menjadikan tulisan2 di blog ini menjadi buku profesional seperti buku2 di Gramedia Tbk, kami bersiap membantu mulai dari pengumpulan naskah, tahap pracetak, sampai cetak. Jangan sampai tulisan2 bernas, imajinatif dan mengandung nilai nostalgia tinggi hanya tersimpan menjadi file yang tak dibaca banyak orang.

    Untuk informasi lebih lanjut bisa buka weblog kami: https://heryamedia.wordpress.com/

    Dan untuk konsultasi lebih lanjut bisa menghubungi WA kami 0877-67866622

    BalasHapus