Sabtu, 07 Juni 2014

Surabaya *LONG TRIP*

Rangkaian pertama long trip akhir taun 2013 itu sebenarnya Depok – Jakarta – Surabaya – Lawang – Malang – Batu – Surabaya – Jakarta – Depok.. hehehehe! Panjang ya jalan-jalannya.. yuk mari! total liburan gw sekitar 8 hari. 

Tujuan utama long trip ini pada dasarnya memang Pendakian tapi awalnya bukan ke Gn. Arjuno tapi ke Gn. Argopuro berhubung ada halangan berarti jadilah kami melipir ke Gn. Arjuno. Estimasi awal untuk ngetrack ke Gn. Argopuro butuh waktu sekitar 5 hari (hanya untuk pendakian) makanya untuk amannya kita beli tiket di tanggal 24 dan 31 Desember 2013. 

Pembatalan keberangkatan ke Argopuro sebulan sebelum pendakian, sempet ada kepikiran “apa diem aja dirumah ya?” ada juga ajakan ke Sindoro sama ke Prau juga, trus ada juga ajakan ke Arjuno, dan yang paling kompor ajakan ke Kerinci. 

Diskusi sama 2 temen yang bakal berangkat sama gw, mereka seperti biasa “kemana aja oke pasti ikut” hahaha! Ternyata kompor dari pacar ngena banget. Ogut disuruh ikut rombongan Keluarga Dea ke Arjuno, secara orang-orangnya juga udah kenal. *begitu kata dy*

Baiklah Confirm keikutsertaan pendakian ke Keluarga Dea dengan Tujuan pemberangkatan Gn. Arjuno. Hahaha!! 

24 Desember 2013
Meet point pertama  Stasiun Senen.
Jam 11 siang gw berangkat dari rumah dianter aa Satta ke sana, terlalu cepat? Ahh tidak karena saya ada janji ketemu seorang saudara di sana. Mb Dwi saudara jauh gw juga mau nanjak dan katanya berangkat ditanggal yang sama. Jadi sambil nunggu 2 sahabat gw datang, ya gw ngobrol-ngobrol dulu sama mb Dwi *Silahturahmi*

Edun datang ga lama setelah gw datang, seperti biasa janjian bertiga yang telat pasti Yunie.  Begitu sampe si Yunie sempet-sempetnya makan es Krim dulu. Hahahaha!

Masya Allah yang antri buat masuk ke Peron bukan maen panjangnya kayak ngantri sembako. Baiklah ga ada pilihan lain selain ikut ngantri. Berdesakan dan cukup membuat saya berkeringat. Akhirnya masuk juga deh kita. 

Pas masuk ke Jalur kereta, ternyata ketemu mb Cici. Seorang teman dari mb Dwi. Seperti biasa kami saling berbincang dan berfoto bersama hahaha! Tapi saya lupa, ternyata fotonya ada di Handphone mb Dwi bukan di Kamera saya, jadi saya tidak punya bukti autentik pertemuan kita di sana. *halah*



Foto di stasiun, masih rapi + wangi hahhaaa

Kereta pun melaju ke Surabaya, kegiatan di kereta ya seperti biasa standar. Sedikit menggelitik saat Kereta berhenti di Stasiun Cirebon. 


 
Saat itu saya baru bangun tidur, ya maklum suasana  diluar kereta hujan jadilah saya tertidur hahaha. Trus ngeliat sekitar pada makan nasi bungkus, seketika ngelirik Edun.

“Dun, ga beli nasi?”
“u ga liat apa baju gw udah basah gini, ngantri gila cuy” gitu kata Edun

Yahhh gagal dah makan nasi bungkus Cirebon *gitu yang terlintas dipikiran gw*
Masih tetap ngobrol dengan topik yang lain, eh tiba-tiba dipotong sama pertanyaan Edun.

“Cit, u mau makan?”
“Mau dah, abis itu nasi bungkus menggugah hasrat gw buat makan hahahaha!”

Edun akhirnya berlari menerobos hujan, ga lama setelah Edun berlari eh bunyi klakson Kereta. Seketika kita panik, khawatir Edun ketinggalan kereta. 

Telepon ceu telepon, yasalam ternyata Handphonenya Edun digeletakin aja di Kursi kereta hahahaha!
Kita dari dalam kereta liat si Edun lari-lari, hhahaha ada ikan pesut lari-lari hahahaa!

Sampe kereta si edun cerita, “gila gw kira ini kereta udah mau jalan, gw suruh ibu-ibunya cepet-cepet”
Si ibu penjual nasi bukan cepet-cepet malah bilang “santai aja mas santai”
“bukannya ngasih gw kembalian, masih aja thu ibu nyeramahin gw” hahahahaa
Hahahaha seketika ngakak gara-gara cerita si Edun. 

Balik kerutinitas standar, makan-tidur-ngobrol aja. Edun tiduran di bangku 3, gw sama yunie masih sering bangun buat ngobrol. Jam 12 Yunie gentian tidur di tempat Edun.

Memasuki stasiun Cepu banyak pedagang yang masuk, biasa lah NASI PECEL. Dan seperti biasa gw mah beli makanan dan seperti biasa juga si Edun siap sedia HOOH MAU. Hahahaha

Kita beli 2 karna si Yunie tidur, eh ga lama si Yunie Bangun mungkin doi signal kuat kalo ada makanan. Dan seperti biasa langsung makan juga dy hahaahaha!

Abis makan giliran gw yang tidur, dan ga terasa kereta memasuki Stasiun Pasar Turi Surabaya sekitar jam 3 pagi. Turun kereta langsung cari spot enak buat nunggu. Menunggu jemputan hohoho

Tak berselang lama azan subuh berkumandang, baiklah solat dulu sembari menunggu (lagi). Beres solat ternyata kata mb Dwi ada Adit yang nunggu di depan Indomaret. Yuk mari keluar, benar ternyata Adit sudah menunggu didepan sana.

Ngobrol disertai sedikit tawaan, eh ada yang manggil Citno. Jreng,jreng ada Rendy sodara-sodara.  “kamu dijemput siapa?” celoteh dy tanpa sebelumnya sempat memperkenalkan diri hahaha
“dijemput kang Udin”
“oh Mas Ian juga mau kesini katanya sama satu lagi ada temenku”
Sekitar jam 04.30 mas Ian bilang ada di depan, yuk ah samperin keluar.
“Ian”
:Citra, Yunie, Edun” masing –masing memperkenalkan dirinya. Hahaha!

Tak usah heran, sering kali saya bertemu sahabat-sahabat di kota yang jauh dari tempat saya tinggal. Kami memang belum pernah jumpa tapi kami sudah mengenal melalui media sosial. Hahaha!

Baru satu motor, kita butuh 2 motor lagi.. horey ada 1 motor lagi yang datang, mas Pandu namanya. Nah gw kenal Pandu juga dari group whatsapp. Kang Udin sang pemilik rumah datang sekitar jam 6. Hahahaha

Melaju dengan lancar ke rumah Kang Udin, rumahnya dekat Bandar udara Juanda hahaha. Berkali-kali kaget karena suara pesawat yang mau take off atau landing begitu keras. Hahaha! 

Rencananya pagi ini kita mau wisata kota, pertama ke hutan mangrove Surabaya. Awalnya saya ga tau, klo ternyata disini ada beberapa spot hutan mangrove, tapi karena keterbatasan waktu kami hanya datang ke 1 spot di dekat KAMPUS… 

Saat tiba tanpa buang waktu saya langsung melangkah ke hutan tersebut, wah ternyata banyak sekali pengunjung yang wisata kesini. Sebelum jalan-jalan, Kang Udin ngajak kita makan LONTONG yang pake kerang kecil-kecil (lupa namanya) … Saya tidak memesan karena saya bukan tipe orang yang berani mencoba makanan. Hahaha aman sih saya beli rujak cingur Surabaya aja. 
 Penampakan Lontong
Penampakan Rujak 

Abis liat fotonya pasti pembaca penasaran sama rasanya, ehm bayangin ya bayangin. Thu penampakannya kayak gitu, rasanya ehm kayak makan udang rebon tapi versi amis. Kunyah aja, berasa kering nah untuk penambah rasa coba mix sama rujak cingur gw yang rasanya kepedesan hahaha.

Kesotoyan gw bilang pedes berakibat kepedesan beneran. Huh! *inget Cit inget, besok nanjak jaga perut*

Makan siang selesai, lanjut eksplor mangrove, susurin track untuk pejalan. Jalannya berupa kayu-kayu gitu. Ciri khas hutan mangrove biasanya jalannya emang kayak gitu
 

 Penampakan bagian depan mangrove

Trus jalan, adem mamen. Serius adem, kalo ada yang nanya ada tempat adem di Surabaya? Saya jawab ada. Salah satu yang pernah saya kunjungi ya hutan mangrove itu. 

 Penampakan hutan mangrove

Liat kanan-kiri kita bisa liat pohon-pohon mangrove. Oh iya, mangrove thu gampang banget lho nanamnya, klo ga salah batangnya cukup ditanjapkan ke dalam tanah aja, nanti akan tumbuh dengan sendirinya. 

Ini daerah konservasi mangrove dalam kota, mangrovenya masih kecil-kecil. saya pernah liat hutan mangrove yang jauh lebih rindang dibanding ini. Saya liat di taman nasional Baluran. 


Hutan mangrove baluran
Sedikit tindakan kecil untuk daerah konservasi sangat baik untuk kebaikan besar dikemudian hari.
Karena jalannya buntu,jadilah kita balik lagi. Eh tapi mas Ian malah ngajak ke gazebo disana. Menurut mas Ian, disana ada gazebo yang enak banget buat tempat ngobrol, tapi jalannya lewat sawah dan jauh.

Sebenarnya ada pilihan lain, selain lewat sawah yang jalannya memutar dan sekitar ±1 jam, kita bisa naik perahu dengan biaya Rp. 25.000,-

“jalan gpp mbak?”
“gpp, lanjut aja. Itung-itung pemanasan” hahaha

Bukan maen jauh aja ternyata hahaha, tapi jangan salah view yang kita nikmatin bagus,tambak-tambak ikan sepanjang jalan. 



 View sepanjang jalan

“eh itu gazebonya” Mas Ian berseru
Begitu mendekat ternyata bukan, tapi sudah memasuki jembatan dari bamboo dan rotan, hati-hati melangkah. Klo kecebur bisa repot urusannya. Baiklah, tanpa komanda saya memilih menunduk untuk memperhatikan jalan. Hohoho

 Foto di jembatan bamboo

Akhirnya setelah cukup jauh jalan, sampe juga di Gazebo itu. Ga sia-sia jalan jauh, ternyata tempatnya emang enak. Enak buat wisata keluarga. Bawa makanan dari rumah, tidur-tiduran, ngobrol.. hahahahah *piknik*


 Foto di gazebo

Disitu juga banyak pengunjung lain yang kesitu naik perahu. Hahahaha! 
Sebuah siasat buruk melintas di otak, pulangnya kita naek perahu aja yuk? Ga bakal diperiksa ini tiketnya. Hahahahaha! Gw lupa siapa yang pertama kali kepikiran kayak gitu. Dan ternyata semua sepakat. Hahahaha gebleks.
Kalian tau apa yang kami lakukan? Hahahaha! Iya kami naik keatas perahu dengan perasaan??? Duhhhh saya susah mendeskripsikannya. Semua naek dan pada tidur, bah gw mana bisa tidur walaupun asli gw juga ngantuk banget. Hahahaha
Klo Cuma disuruh bayar sih ga jadi soal, lah yang ga nahan itu malunya, hahahaha

Hahaha selamat sodara-sodara. Hahahaha berakhir dengan ngakak hahaha.
Berlalu dari hutan mangrove, kita makan mie setan dan mie iblis. Setdah namanya? Hahahaha serius beneran itu namanya.
Menurut info dari kang Udin, tempat makan ini baru buka jam 4 dan sungguh, sungguh mengejutkan jam 16.30 antriannya kayak ular. Astagfirullah. 

 Foto antrian.
Kenapa disebut setan dan iblis entah lah ya,
Ini menunya.
Gw pilih mie iblis dengan cabe 5 aja. Berarti 1/2 S. hahaha
Ga boleh sotoy, tadi udah kepedesan gara-gara rujak cingur. 
 Foto penampakan mie setan dan mie iblis



Eh iya nama-nama minumannya juga lucu-lucu. Ada es pocong, es gendrowo, es kuntilanak. Hahahaha
Sekarang boleh ketawa, lusa saya ketemu penampakannya di gunung arjuno. Bisa dibaca di tulisan saya yang ini. BLOG ARJUNO!! Cekidot Here
Beres makan, lanjut ke Taman Bungkul, taman terbaik se asia tenggara. Bukan maen, hebat sekali ya kota metropolitan kedua setelah Jakarta ini. 

 Penampakan Taman Bungkul
Ramai sekali, bersih, rapi, ga salah kalo disebut taman terbaik.
Badan sudah lelah. Dan sepertinya kami memutuskan untuk beristirahat lebih cepat. Maka kami kembali ke rumah kang Udin. Mas Ian kembali kerumahnya, dan kami packing untuk pendakian esok.
Lanjutan trip ini bisa dibaca di judul yang ini... hohohoho

4 komentar:

  1. ebuset puas panget itu cit seminggu aaaak jadi pengen ke sby. hutan mangrovenya bagus malah lebih bagus dari di jakarta :)

    BalasHapus
  2. salam sejahtera semoga hari ini lebih baik http://goo.gl/YWhBXQ

    BalasHapus
  3. Seru juga long tripnya, kapan-kapan harus ke Jatim lagi kak, ke Argopuronya kan belum. :D

    Salam kenal dari Surabaya :)
    lajurpejalan.com

    BalasHapus