Rabu, 20 November 2013

TORAJA (18 - 21 Okt 2013 )


Weh kali ini backpackernya pake Pesawat, bukan karena banyak uang biasalah dapet promo hhahaa. Awalnya bbm singkat pagi-pagi sekitar 06.00 dari mb Ipey begini kira-kira isi bbm nya. 

Mb Ipey : “Cit, ada tiket promo nih ke Makassar 400K PP”
Citra : ‘weh, tanggal berapa thu?”
Mb Ipey : “18 – 21 Oktober, cuti 1 hari aja”
Citra : “yaudah mb mau”

Singkat lah ajakannya,kemudian gw ajak Ka Gempar ya kurang lebih obrolannya sama lah kayak gw sama mb ipey. Dan jawabnya dy sama kayak gw. Okelah urusan tiket kelar. Gw lupa persisnya itu tiket kapan dipesen.

Semakin dekat dengan hari keberangkatan, ya seperti biasa kudu urus cuti. Untungnya gw mah gampang dapet cuti jadi selow-selow aja hohoho. Eh di H-7 ka Gempar ke rumah dan ngabarin klo dy ga bisa ikut ke Makassar karena ada urusan lain. yah yaudah deh buru-buru bilang mb Ipey, kebetulan tiketnya belum issued name so tiketnya ka Gempar ternyata digantiin sama mas AW. Hohohoho

17 Oktober 2013
Berhubung pesawatnya terbang pagi jadi gw memutuskan nginep di rumah mb Ipey dari Kamis malam, sekitar jam 19.30 gw berangkat dari rumah menuju Bogor. Janjiannya di Botani Square dan dijemput mb ipey sekitar 20.30. klo ga salah jam 22.30 kita baru tidur,ada sesi curhat dulu sodara-sodara :D 

18 Oktober 2013
Bangun dini hari sekitar jam 02.00 langsung mandi pake air hangat, bbbrr tetap dingin sodara-sodara. Jam 3 dini hari naek taksi dari rumah mb Ipey sampe ke pool bis Damri di depan Botani. Disitu ada seorang wanita yang duduk sendirian agaknya doi lagi dengerin musik dan sedikit galau *mungkin*, ya sebut saja namanya mb Lidya hahahahaa

Jam 03.30 yuk mari naek damri menuju CGK, tanpa buang waktu gw langsung pasang headset dan mulai tidur, tapi sayangnya gw ga bisa tidur sodara-sodara. Ibu yang duduk disamping gw riweh pisan, doi panik soalnya pesawatnya flight 04.50. gw dengan santainya santai aja bu, pasti keburu koq. Hahahaha 04.30 bener aja, qt udah sampe. Berhubung naik AA ya qt turun di terminal 3. Disitu lagi duduk mb Ajeng dan mas AW. Ga lama yang lain berdatangan ada mb Dewi, mb Accy, mb Yani, mb Niken dll total ada 14 orang. 

06.00 yuk mari kita masuk ke gate AA, bukan maen yang ngantri untuk penerbangan luar negeri wow aja. Untung gw mah masih maen penerbangan domestik jadi weh sepi. Hahaahaha tepat 06.40 qt flight dari CGK menuju Bandar udara Hasanuddin di Makassar. Duduk di pojok dan sebelah gw mb Ajeng dan mas AW. Bersyukur duduk diposisi itu dan cuaca penerbangan kali itu cerah.. Subhanaullah itu jejeran keindahan alam luar biasa indahnya. Ga sengaja lagi ngomongin Gede-Pangrango eh pas banget pemandangan Gepang nampang disebelah kanan kita. Trus jejeran pegunungan di Jawa.




Aduhai ga thu view dari pesawat hahaha
10.05 tibalah kami di Makassar. 

 Bandar Udara Hasanuddin

Dari situ kita dijemput 2 mobil, kapasitas 7-7 pas banget ya ditambah 1 supir. Tujuan pertama adalah bayar booked bis untuk ke Toraja. Beres booked bis lanjut cari makan dan kita makan coto saudara. 

ini penampakan makan siang pertama di Makassar, yang aneh sambelnya kayak bumbu rendang tapi asli pedesnya ga sopan..


Yang terkenal disana itu Coto Makassar sama coto Saudara, hahaha ternyata Cuma beda di rempah-rempah, saudara lebih banyak rempahnya *begitu kira-kira penjelasan dari Akang nya* 

Selesai makan mari eksplor Makassar, destinasi pertama air terjun Bantimurung. Air terjun ini terletak di Maros. Retribusi masuk air terjun ini untuk wisatawan local Rp. 20.000,- dan asing Rp. 40.000,- 

Di bagian depan sebelum air terjun ada kolam Jamala yang menurut mitos kolam itu kolam tempat mandinya para Bidadari dan katanya sih bisa enteng jodoh hahaha perihal mitos boleh percaya atau tidak, balik lagi ini buat saya ini soal budaya. 
 ini Kolam Jamala, thu anak kecil nyebur sesukanya, bikin gw mupeng aja

Air terjun Bantimurung





Disekitar situ ada Goa Batu juga, ternyata harus naik tangga dan jalan cukup jauh, okelah udah jauh-jauh ke sini masa iya ga mau liat sekalian. 
 Foto di depan Goa Batu

Dari situ sekitar jam 15.00 WITA lanjut ke Leang-leang, berhubung takut kesorean jadi kita hanya melintas dan lanjut ke Rammang-rammang. 

Biaya perahu dengan tarif perorang Rp. 26.000,- muter-muter di rammang-rammang kurang lebih 30-45 menit.
 ini lho perahu di rammang-rammang




 all about Rammang-rammang

Selesai dari Rammang-rammang qt langsung menuju pool bis Metro, sekitar jam 21.00 WITA qt berangkat menuju Tana Toraja. Perlu kalian tau, bis yang membawa kami ke Tana Toraja itu Metro jenis Jet bus, fasilitasnya wow banget, nyaman deh ya. Biaya bis ini Rp. 150.000,- 

 Penampakan bis Metrio jenis Jet Bus

Udah nyaman, kursi lega, selimut lucu, plus music dalam bus nya itu lho deuhilah Slow Rock, uhhh yoih banget dah. Jam 24.00 WITA gw sempet kebangun karena samar ngedenger lagu Fire House omigot eh temen sebelah gw ternyata juga bangun, yaudin ikutan nyanyi dah hahahaha

Sekitar 05.30 WITA kita sampe Tana Toraja, gw agak terkejut karena prediksi gw perihal tana toraja itu ya kayak daerah pedalaman gitu eh nyatanya tidak seperti itu. Tana Toraja itu kota, nah untuk dapet tempat-tempat wisatanya baru deh agak masuk keperkampungan gitu. 

Berhubung masih masuk waktu solat subuh, kita memutuskan untuk singgah di masjid sembari menunggu motor sewaannya diantar. Hahahaha baru sekali gw masuk masjid berasa salah tempat singgah. Di dunia pejalan menurut saya tempat singgah paling nyaman itu ya rumah kerabat tapi kalo ga ada rumah kerabat, masjid pun bisa jadi tempat singgah sementara sembari Ibadah (klo mau numpang istirahat ada baiknya ijin dulu sama pihak pengelola masjid), atau alternative lain bisa istirahat di “Hotel Pertamina” alias Pom Bensin hahahaa (ini istilah dari mb Ajeng). Balik lagi ke Mesjid tadi, ternyata usut punya usut ternyata si pengelola masjid mau pergi kerja dan mesjidnya harus dikunci. Yasudah kami juga Cuma menumpang, so kami pun minta maaf karena merepotkan. 


Sekitar jam 8 pagi, motor-motor sewaan sudah ready, biaya motor sewaannya Rp. 60.000,- / motor. Karena qt banyak jadi lebih aman kalo pake guide, guidenya itu ya si bapak yang nyewain motor hahaha biayanya sekitar Rp. 300.000,- dari tempat penyewaan motor tujuan utama adalah perkampungan khas Toraja namanya Kete Kesu. Rumah tempat tinggal orang toraja namanya Tongkonan. Waktu tempuhnya sekitar 15 menit. 
 KETE KESU 
Nah ternyata di Kete Kesu bukan hanya rumah khas toraja, dibelakang perkampungan itu ada goa. Disitu banyak kuburan, tengkorak, patung-patung dan ada beberapa barang khas yang menurut info itu barang kesayangan/atau yang berharga dari orang yang telah meninggal itu. 


Dari Kete Kesu kita lanjut ke Londa, masih sama Londa itu goa kuburan khas toraja. Ada 2 Goa, yang satu kecil dan yang satu besar. Asli disini gw sempet takut, aroma dalam goa thu bener-bener bikin gw ga nyaman. Samar-samar gw sambil dengerin si bapak berceloteh, kanan-kiri tebing dank lo ada sela disitu ditaroin mayat. Deuh ga lebih dari 5 meter itu tengkorak meuni jelas. Hahhahaa. Keluar dari thu Goa, ternyata masih diajak masuk Goa lagi dan yang ini ukurannya lebih kecil, bah ini mah lebih deket lagi dan yang gw inget disitu ada peti yang kabarnya pasangan muda-mudi yang belum sempet nikah. 




Thu liat di dalam goa,serem!

 ini foto di luar Londa


Dari Londa kita lanjut ke Lemo, nah ini komplek kuburan yang banyak dipotret malah gw pikir icon toraja selain rumah adatnya ya kuburan ini. Lemo itu kuburan di tebing, gw sempet liat fotonya di majalah yang ada di pesawat, tau ga sih ternyata klo qt mau berkunjung ke komplek-komplek kuburan disana ada larangan menggunakan pakaian berwarna merah, boleh pake merah asal didampingi guide (begitu menurut info yang ada di majalah). 

 LEMO



Di Lemo qt agak lama, makanya sempet beli oleh-oleh hahaha perihal oleh-oleh ada yang sedikit menggelitik. Di Toko A mb Niken beli kain seharga 60.000,- terus di toko B mb Accy beli Rp. 50.000,-. Sekitar 10 menit gw tiba-tiba khilap ikutan masuk ke Tokonya eh bener aja gw ikutan beli dengan harga Rp. 50.000,- da nada juga yang khilap sebut saja namanya mb Lidya. Hahhahaa (cerita ini berlanjut begitu kami tiba di Makassar)

Dari Lemo kita lanjut ke acara Pemakaman orang toraja, deuhilah sulit buat saya bercerita perihal ini. Ini hanya perspektif dari saya kalo pendapat saya salah ya mohon dimaklumi :D 

Acara pemakaman pada dasarnya pasti sedih, nah disana thu malah foto-foto depan keranda petinya, mulai dari keluarga besar, masing-masing keluarga, ada acara makan besarnya juga. Jauh dari logika gw perihal pemakaman pada umumnya. 






tempat terakhir peti jenazah itu disemayamkan

Dari situ petinya dibawa kerumah pemakaman, Peti mayatnya diangkat-angkat sambil digoyang-goyang.dan dimasukan ke rumah itu. Agak terkejut karena rumah yang gw anggep modern secara arsitektur ternyata itu rumah jadi kuburannya. Hueks banget disana thu not smeel good pisan bau kotoran kerbau, bau darah hueks hueks. 

Asli gw emang ga tahan disitu, makanya pas diajak cabut seneng sekali saya hahaha destinasi selanjutnya ke kompleks perkampungan khas Toraja namanya Pallawa. Ga beda jauh sama Kete Kesu, ornament khas toraja berasa banget. Dan beruntungnya kami diperbolehkan masuk ke tongkonan. Hahahaa
 Perkampungan PALLAWA 

 dalamnya Tongkonan kayak gini sodara-sodara

Sekitar jam 17.00 kita selesai muter-muter di Tana Toraja, Beres magrib motor dikembalikan dan kita kembali ke Mesjid yang tadi hahaha kali ini mesjidnya Rame yaiyalah kan waktunya solat Magrib. Eh ada si bapak yang tadi pagi hahahaha 

Jam 20.00 kita stay di pool bis Metro, hahaaha disini ada yang menarik. Gw nanya sama mbak yang nunggu di pool bis Metro perihal ada toilet atau ga, dy bilang ga ada. Huh! Walhasil didepan pool bis ada toserba lumayan gede, gw sama mb Lidya kesitu. 

Mb Lidya : “mb, disini ada toilet ga?”
Penjaga 1 : “ada, coba Tanya sama yang dibelakang”
Jalan lah kita ke belakang, dibelakang ada penjaga lagi.
Mb Lidya : “mb, ada toilet?”
Penjaga 2 : “ada, tunggu sebentar” (Dengan Logat kental asli orang Makassar, ga beda jauh sama orang batak”
Gw sama mb lidya ngobrol-ngobrol aja. Sekitar 10 menit si mbak penjaga ini bukannya mempersilahkan kita tapi malah sok sibuk. Pas mba nya lagi kedepan, gw sama mb lidya sempet ngobrol.

Mb Lidya : “apa perlu gw ngomong, harus belanja berapa supaya bisa ke toilet dy?, 100.000 cukup? Tapi nanti barang-barangnya gw tinggal disini, gw males bawanya. Gw juga tau diri kali, gw pasti belanja disini. Cuma yang penting ke toilet dulu”

Citra : *seketika kaget* gituin aja mb (kompor banget yak gw) hahahaha

Untung thu kata-kata sakti mb Lidya ga sampe keluar di depan mbaknya, klo keluar duh bisa perang dunia ke 3 romannya hahahahaaha

Jam 21.00 kita cus dari Toraja menuju Makassar, kali ini  naek bis yang air suspensi seharga Rp. 120.000,- sampe di Makassar sekitar jam 5 pagi. Lanjut naik Pete-pete (sebutan angkot di Makassar) tarifnya jauh-Dekat Rp. 4.000,- langsung menuju penginapan. 

Kita dapet penginapan di dekat gedung RRI, ga jauh dari Fort Rotterdam. Penginapan ala backpacker. 1 kamar diisi berdua (1 tempat tidur gede, TV, AC, kamar mandi dalam, sarapan) harga Rp. 150.000,- murce kan hahahaa 

 Fort Rotterdam


Paginya lanjut ke Samalona dan Kodingareng Keke. Sewa kapal Rp. 1.400.000,- dan sewa alat snorkling Rp. 50.000,- 




Balik ke Penginapan, dan siang keluar lagi buat makan Palabas Serigala, hahahaha  buat makan siang kita jalan jauh bener, naek pete-pete terus jalan lagi, dan ga nyesel ternyata makanannya enak.

 Palabas serigala

Dari Jalan Serigala kita ke Somba Opu buat beli oleh-oleh, hahaha disini nih lanjutan cerita perihal kain yang di Lemo tadi. Jadi secara ga sengaja gw masuk ke salah satu pertokoan dan disitu gw nemu kain yang persis seperti yang gw beli dan dijual hanya dengan harga Rp. 37.500,- settdahhh seketika ngakak plus nyolek-nyolek mb Lidya hahahhaah jadi gw rekomendasikan buat para pejalan yang mau beli oleh-oleh mending Beli di Somba Opu (lokasinya deket Pantai Losari)

Dari situ ke Losari tinggal jalan kaki, nah pas disitu dapet sunset yang wow. Gw selalu suka sunset pantai. 
 Sunset di Pantai Losari

Lagi asik-asik foto di Losari, eh ada muka yang nampaknya gw kenal. Si ka Echa 50 ternyata, yaelah jauh-jauh melanglang buana eh ketemu anak SMAKBO juga disini hahaha


Foto bareng ka Echa.

Selain Losari, disitu ada masjid Amirul Mukminin (masjid Terapung) wihh bagus itu masjid. 
 Masjid Amirul Mukminin

Beres solat Magrib, lanjut kuliner disekitar losari nyobain pisang ijo sama Palu Butung


Pisang ijo sama Palu Butung

Beres makan balik dulu ke Penginapan, trus lanjut ke Karebosi hahahaa mall yang letaknya dibawah stadion Bola. 
Karebosi
Kita ke Karebosi buat makan Conro Bakar, bukan maen itu porsi banyak banget..tapi asli enak hahaha

Jam 22.00 kita balik dan istirahat, karena besok jam 02.00 WITA kita harus check out dan kembali ke Jakarta. Dan tiba di Jakarta 05.50 WIB. Welcome Jakarta. hahahaha


“Saya banyak belajar keaneka ragaman budaya di Tana Toraja seperti budaya penghormatan terakhir kerabat yang meninggal, terlebih belajar Tata Krama perihal ramah tamah daerah di luar lingkungan Saya.”

4 komentar:

  1. Cerita perjalanannya keren.
    thanks sudah berkunjung di Makassar.
    #MyhomeTown

    BalasHapus
  2. hahahaha thanks juga to visit my blog

    BalasHapus
  3. Hahaha. Lucuu mbak ceritanya...Saya org toraja mbak. Klo ada kesempatan ksni lagi ya. Thankz 4 visited.

    BalasHapus