Selasa, 29 Oktober 2013

Pangrango 3019 mdpl

Percaya atau tidak untuk kedua kalinya gw balik Ke Pangrango. Tapi kali ini dalam Rombongan Besar. Hihihi berawal dari ocehan gw “Kangen Pangrango” dan berlanjut wacana nanjak sekitar pertengahan Oktober setelah gw balik dari Toraja *lama aja* tapi untungnya cuma wacana karena Satta bilang ada temennya yang mau nanjak Pangrango dalam jumlah banyak dalam waktu dekat dan katanya bisa gabung hahaha. Mendadak “si Citra” males nanjak karena kabarnya Jaya and the Genk batal nanjak. Tapi entah ya mungkin faktor si Kangen yang lebih tinggi walhasil saya pilih tetap dengan tujuan pangrango.


Ribet masalah berangkat karena kabarnya saya ada jadwal audit dan memang belum packing so akhirnya minta Satta buat misah dari Rombongan *khawatir mereka kelamaan nunggu* alias ketemu di TKP. Jalan sekitar jam 23.00 dari rumah gw, deuh gw disuruh gendong carrier yang beratnya wow, bikin sakit pundak sodara-sodara tapi itu tas gw taro di jok motor koq, so cuma berat klo gw disuruh turun dari motor. 

Yang menyebalkan pas isi bensin di daerah Cisarua, gw ditinggalin gitu aja, tasnya ga diturunin dulu, mana diliatin cowo-cowo. Deuh gw tau di otak  mereka pasti terlintas “Keren banget ini perempuan, perkasa juga bawa tas segede itu” huah semoga itu cuma praduga yang tidak benar dari Saya. Dan begitu Satta selesai isi bensin, Satta bilang thu kuat, u aja deh yang bawa.. deuhh  perlu saya perjelas the power is KEPEPET yang ga kuat juga jadi kuat dan peruntukannya hanya saat kepepet, dan dalam kasus diatas kesalahan terletak di Satta yang ga bantuin nurunin thu tas, dan kesalahan gw kenapa juga ga gw jatohin thu tas Hahahaha. *sedikit intermezzo tentang perjalanan pas berangkat*

Sampe di Cibodas sekitar jam 01.00 ( 28 September 2013) widihh banyak aja pendakinya dan uniknya gw ketemu temen SD-SMP gw disana.. hahahaha namanya Eko, gw sebenernya asal manggil aja, klo nengok berarti bener klo ga ya tinggal bilang eh maaf mas salah orang hahaha. Nungguin rombongan-rombongan temen-temennya Satta. 

Akhirnya sekitar jam 02.00 mereka datang, yuk ahh samperin mereka. Begitu sampe depan salah  satu warung disana ada 2 laki-laki yang muncul, gw merhatiin aja dan Satta cuma ngenalin yang sebelah kanan namanya Sandy, Sandy itu temen kerjanya Jaya dan Setta yang menurut kabar seharusnya 2 makhluk itu ikut dalam rombongan mereka. Dan sebelah kiri ga dikenalin dan tiba-tiba gw ditodong pertanyaan sama laki-laki yang entah muncul tiba-tiba “Citra ya?” gw cengo dong begitu dy bilang “gw Akid” hahaha seketika gw langsung ketawa.. dan di sebelah kiri ada si Om Aris yailahhhh ketemunya malah disini dan ga tau klo ternyata gw gabung dengan rombongan mereka hahahhaa manusia yang tadi keluar dan ga dikenalin itu ternyata namanya Uding. Gw tau namanya pas Uding lagi makan bareng Satta, deuh muka Uding bikin gw ngakak mulu hahhaaa

Entah lah ya, pokoknya disana banyak orang dan ga semua gw kenal. Mereka ngobrol ya gw ikutan ngobrol walau sejujurnya 70% gw ga paham obrolan  mereka secara pake bahasa Sunda men!! *Ga ngerti* dan kebanyakan nanya *artinya apa sih* tak apalah ya, ga ngerti dan pura-pura ngerti berujung diam itu solusi paling baik. 

Berdasarkan rencana start tracking jam 04.00, tapi mundur jadi 04.20 (pas banget alarm gw bunyi sih) hahaha berdoa dan berhitung dan WOW 36 orang sodara-sodara. Dari sekian banyak rombongan itu yang mencuri perhatian gw cuma si Bocil Ajay. Dari awal gw sampe juga gw dah merhatiin ini anak, sampe dy susah dibangunin hahahaha Lucu banget dah ini anak. Salut dah ya buat si Bocil, Pangrango men, tracknya juga wow. *prok..prok* break di Base camp Cibodas buat subuhan dan actual tracking start 05.45. yukkkk ahh kita jalan.

Cibodas lanjut jalan dan meet point pertama adalah Telaga biru. Dan qt break sambil nunggu yang lain disana. Sekitar 30 menit dan badan saya mulai kedinginan. 


FOTO TELAGA BIRU 
 Lanjut tracking dan tiba di jembatan, foto lagi sodara-sodara. Mumpung cerah kudu diefesiensi thu para kamera hahaha


FOTO DI JEMBATAN
Berikutnya lanjut ke Air Terjun, dan lagi-lagi ketemu Eko disitu. Dy Cuma ke Cibeureum. Dan saya lanjut ke atas. Misah jadi beberapa rombongan dan meet point break selanjutnya di Kandang Batu. Sekitar jam 10.00 kita udah sampe kandang Batu. Ada yang masak, ada yang tidur, ada yang foto-foto. Kalo saya sih tidur aja. Hohohoo
 
Mungkin saya tidur sekitar 15 menit sebelum saya ngerasa kedinginan. Dan sebelum saya dikagetkan sama si Ajat yang tiba-tiba muncul depan muka gw. Hahaha langsung aja gw bangunin si Satta. 
 hahaha makan kuaci pake konsentrasi ya ding?


 foto bareng si babeh Aris
Satta.. Citra.. Ajat

12.00 start tracking ke Kandang Badak, lagi-lagi ketemu si Ajat disitu. Dan gw minta makanan aja,secara laper cuy heuheu. Sekalian nyapa seorang teman dari Surabaya sang pemilik akun twitter @juliwaoutdoor yang kabarnya lagi nanjak TNGP juga. Gw samperin tendanya tapi yang bersangkutan lagi tidur ya sudah nitip salam aja. Hohoho

13.30 start tracking dari Kandang Badak menuju Pangrango. Saya mah pendaki lambat dan cepet capek. Dibarengin sama mb May dan Uding yang suka banget istirahat, belakang tetap si Satta. Padahal si Satta ga sabaran nungguin gw jalan thu ckckckckk tapi Satta bilang kan ga mau nungguin di puncak hahaahaha

Nanjak terus dan si Bocil terkadang bilang dalam bahasa sunda yang menurut gw artinya “lama banget, kapan sampenya?” dan abangnya si Bayut said dalam bahasa sunda juga “diatas ada lapangan bola sama waterpark jang” bahahahahaa *gw cengar-cengir aja* udah mulai terpisah lagi jadi beberapa kelompok kecil. Ada yang ngantuk, ada yang laper, dan yang pasti gw capek. 

Mulai keatas dan mb May mulai kecapekan dan terlalu banyak break akhirnya tasnya dibawain si Akid. Nah dari sini mb May dapet tenaga turbo. Tanpa Beban tas mb May melesat diposisi depan, teriak-teriak mulu, dan begitu gw minta break mb May nengok dan bilang KENAPA? *huaahhhh* rasanya beban tas nambah 3x sodara-sodara. Aku lho capek, break sebentar Cuma berdiri koq..hhuhuhuuu ahh sudahlah itu tenaga mb May abis di charge biarkan dy melesat duluan, dan akhirnya terpisah. 

Begitu terpisah dan break dijalur, nah disitu lah gw ketemu Ijul sang teman dari Surabaya. Akhirnya ketemu juga. Dan sayangnya saya ga punya foto bareng Ijul. Huhuuu

Sekitar 16.30 gw udah kepisah tapi dibelakang masih ada team yang lain. mulai gelap dan mulai dingin. Hingga gelap pun kami tetap belum sampai. Makin sedikit pendaki yang nampak, Satta berkali-kali bilang ngantuk dan gw juga capek sih jadi yasudah tiduran di Jalur dan sungguh dinginnya ga nyelow..tangan berasa beku. Namanya juga di gunung ya, pastilah dingin hahahahaha.
Sekitar jam 19.15 kita sampai di Mandalawangi dan Subhanaullah itu di langit bintangnya banyak banget. Klo ga dingin gw mau dah berlama-lama natap langit, tapi sayangnya dinginnya parah. Kondisi dingin, badan gw susah beradaptasi. Dan ga bisa makan plus ga bisa tidur. Berdoa semoga dikasih keselamatan, kehangatan dan semoga cepet pagi. Hihihi posisi tenda gw tidur bareng mb May, Suci sama Icha tapi sumpah itu tenda dingin banget, walhasil gw pindah tenda ke tenda temen-temen dari AKA. Tenda kapasitas 4 diisi ber 5.. tapi tetap weh ga bisa tidur. 
Pagi menjelang dan mari hunting sunrise.. yuk ah kita ke puncak Pangrango. Ngajakin temen-temen ternyata pada mager. Yoweis gw sama Satta aja naek ke puncak Pangrango. 





 SUNRISE DI PUNCAK 3019 mdpl
Pangrango 3019 mdpl.. inilah puncaknya. Ditandai dengan sebuah tulisan di plank yang bentuknya kurang terawat. 


 PUNCAK PANGRANGO
Puas berfoto-foto di puncak Pangrango,yuk ah turun lagi ke Mandalawangi. Wihh ternyata temen-temen disana lagi foto-foto juga. Ikutan lahhhh..
 FOTO-FOTO DI MANDALAWANGI
foto sama om fotografer hahahaa

 mb Mai in action
 om Ucup sedang merenung yak?



Kelakuan para kaum Adam yang uji ketahanan dinginnya udara di gunung ya begitu dah. 
Banyak banget spot di Mandalawangi yang sayang banget buat dilewatkan, mulai dari view padang edelweis (gw sih nyebutnya miniatur surken) cuma gw lenih suka disini. jauh lebih sepi dibanding surken. trus ada view puncak salak 2 dan 3. sayangnya waktu kesana, lagi turun kabut walhasil view salaknya ga keliatan deh. beralih ke spot lain,ahh ga kalah cihuy deh (tetap edelweis yang mempesona).

uhukkk.. ga usah pada iri yak hahahaha
MAKHLUK PRASEJARAH ADALAH MAKHLUK YANG TAK KENAL LIBURAN

Waiya perlu gw bahas, logistic yang dibawa itu banyak banget dan yang mengejutkan ada JENGKOL. Hahahaha serius ada makanan itu, niat banget ga thu.ada semangka, pisang, jeruk hahaha menu komplit sodara-sodara. 





Jam 11.30 akhirnya kita turun, hahaha seperti biasa perjalanan turun itu terkadang lebih menyiksa dan menyusahkan. Ngesot style ajalah daripada kaki kenapa-kenapa hahaha. Sampe di sekitar Kandang Badak sekitar 13.30. istirahat bentar dan lanjutin buat turun lagi. Jalan mulai lambat, jalan ala kepiting juga, hahaahha sempet kehujanan dan baru sampe Cibodas sekitar 18.00


Setelah memastikan semuanya kembali ke bawah. Jam 21.00 kita pamitan sama yang lain, maklum orang tua udah nanyain mulu hehehe lagi-lagi kehujanan di jalan. Gw mah di motor tidur, si Satta nyanyi-nyanyi sendirian ahhaaa, mendekati Pemda Cibinong Satta ngopi dulu dan sialnya gw pake jatoh dari bangku. Udah ngantuk, capek, trus pake acaranya jatoh duh komplit banget kan thu. Trus bukannya cepet-cepet ditolongin, malah diketawain dulu sama si Satta. Hasyem ish. Jam 23.30 gw sampe rumah dengan selamat. Satta, Om Aris, Akid, om Fotografer, mb May, Uding, Bayut, Riris, bocil Ajay, om Ucup, Icha, Diaz, Ariel, Bekti, Wabie, Wempi, Lisa, Suci,   dan Semuanya Hatur Nuhun Pisan buat pengalaman nanjak barengnya. Mudah-mudahan ketemu di trip lainnya. 
“Berjalanlah sekuat kakimu melangkah, indahnya Indonesia tak sebatas pandangan matamu saja’
-@citno di Lembah Kasih Mandalawangi-



photograph by Satta



5 komentar:

  1. Sama sama cit cut....indahnya Indonesia tidak sebatas pandangan matamu saja... Apa lagi kalau memandang sun rise puncak rinjani... anda akan bangga jadi orang Indonesia. .. (api biru.com) hehehe

    BalasHapus
  2. hahhaha ntar gw liat kong, itu pun klo ada yang mau nganterin gw hahahaa

    BalasHapus
  3. Kereeeeennnnnnn itu kisah ogut bikin ni blog makin kereeeennnnnn :P

    BalasHapus
  4. hahahaa mb Mai emang paling keren dah.. besok kita jalan lagi ya :)

    BalasHapus
  5. Baru baca ini tulisan..
    Gurihgurih nyoi..
    Mblaem2..

    BalasHapus