Rabu, 18 September 2013

Situs Gunung Padang


Mari kita mulai bercerita, short trip ke Cianjur gitu aja judulnya tanggal 15 September 2013.. tujuannya Situs Gunung Padang, Terowongan Lampegan, sama curug Cikondang. Dari awal emang gw pengen kesana, berhubung udah janji mau nemenin temen saya (sebut saja namanya Satta) buat nyari spot foto, yaudah di bulan September ini saya luangkan waktu buat trip kota.. hahahaha *lebay* 

Alasan September ini ga mau pergi jauh sebernernya ga cuma itu aja, banyak lah ya alasannya. Ya perihal janji, buat saya wajib ditepati. Ada janji nemenin ngopi juga di bulan ini, ahh yang tidak disebutkan namanya pas baca pasti nyengir nih hahahaha

Ribet masalah hari buat jalan antara sabtu atau minggu dan pada akhirnya kita jalan hari minggu, itu sohibah-sohibah saya sebut saja namanya Jaya dan Setta yang kabarnya mau ikut tapi mendekati hari keberangkatan ternyata mereka ga bisa ikut, yaudah Cuma Satta yang beruntung bisa jalan sama gw. Yang lain kerja aja yang rajin  hahahahah *ember mana ember*

Dari awal emang niat pake motor, saya tebengkers aja. Janjian jalan jam 8 lewat dari rumah gw, Satta jemput kerumah, pamitan sama ibu gw dan kita langsung capcus ke Cianjur. Dengan polos sebagai penumpang ya saya mah anteng aja, terserah dah gimana yang bawa motor aja. Hohoho Satta nanya lewat mana nih? Yahh mana saya tau. Hahahaaha Satta melintas di Jalan raya Jakarta – Bogor trus menikung di Sentul memasuki jalan yang menuju bukit bintang, dan keluarlah di jalan raya Puncak, Sampe puncak kita berhenti dulu di warung kopi, biasa lah Satta ngopi dulu. Terus aja jalan sampe bosen melintas di Cisarua, Cibodas, Cipanas, Cianjur.

Setelah di Cianjur, kita kearah Sukabumi, dengan polos Satta bilang “ gw cuma tau sampe sini doang, kata temen gw ada planknya besar” baiklah saatnya memperhatikan plank “situs Gunung Padang”  menurut info dari temennya Satta, jalannya 98% tau dah 98% bagus atau 98% jelek. Hahahaha jalan terus ga nemu-nemu thu plank, akhirnya Satta nanya sama anak-anak kecil dengan kemampuan bahasa sundanya yang fasih, ahh saya Cuma ngerti pas si anak bilang “JALANNYA BUTUT A” Bahahaha weh jalannya butut, kita buktikan nanti. 

Berdasarkan petunjuk arah dari si anak, dari tempat kita nanya masih lurus terus sampe nanti ketemu masjid di kiri jalan, nah belok situ. Bener aja ga jauh dari situ kita nemu plank SITUS GUNUNG PADANG, belok deh ke kiri. Oke kita mulai uji perihal 98% hahaha. Begitu belok gw langsung terkejut, Bah!! Apan 98%? Trus jalan dan jalan tetap jelek, hadohhh bumper belakang pegel + sakit sodara-sodara hkhhkkhk fyi sepanjang jalan butut itu viewnya cihuy, ahhh mata gw dimanjakan sama view perkebunan teh. Pengennya sih berhenti tapi kata Satta nanti aja pulangnya.. heuh aja lah ya, penumpang ga boleh berisik!!!

Gerbang Situs Megalith, Gunung Padang - Cianjur

Akhirnya setelah sekian lama jalan, tibalah kami di Situs gunung Padang, lagi-lagi mampir ke warung buat beli minum, dari warung itu ke gerbang masuk nya ternyata deket banget. Ahh sampe juga, bayar retribusi Rp. 2.000,- per orang naek lah kita di situs gunung padang.


Bukti Autentik gw udah ke Situs Gunung Padang hahahaha
Ada 2 jalur, berdasarkan info yang didenger secara sepintas dari seorang ibu, katanya jalur kanan tangganya lebih banyak tapi ga terlalu tinggi. Klo yang kiri cukup curam. Dengan sotoy saya pilih yang kiri, yailah baru jalan dikit udah engap. Deuh sotoy sih *toyordirisendiri* duh jadi malu ketawan lemah hahhaha 
ini tangga menuju ke situs gunung padang
 Begitu sampe situs gunung padang dan betapa terkejutnya saya, WOW begini aja nih, ahhh panas aja ini mah.. huft.. kecewa saya, rasa capek saya ga kebayar.. tapi yaudah lah  perihal bagus atau jelek itu ukurannya relatif, buat saya bagus buat orang lain belum tentu bagus, begitu juga sebaliknya. Hahahaha saya pejalan yang penasaran dengan tempat-tempat baru, saya itu mengibaratkan diri saya sebagai jendela buat rasa penasaran saya sendiri dan jendela bagi orang-orang disekitar saya. Untuk pribadi saya yang penasaran, saya cukup pergi ke sana perihal bagus atau jelek itu jadi bonus buat saya. 

 Ini lho penampakan Situs Gunung Padang

 itu talinya sedikit mengganggu yah

 Ahh ga perlu buang waktu, saya sih udah ngeluarin kamera dari tangga pas naek. Ga banyak jumlah jepretan saya, secara emang spotnya Cuma sedikit. Perlu anda tau, Situs Gunung Padang merupakan situs terbesar di se-Asia Tenggara
Eh, ada saya lagi.. ehm ehm fotonya kecil nih
Satta nampang di gunung Padang

Ga lama kita foto-foto disitu, karena perut saya yang lapar jadi weh kita turun dan cari makan ternyata ga ada yang menggugah nafsu saya, walhasil kita turun ke warung ibu yang tadi. Huft banget thu jalan turunnya, duhh Satta minta turun aja ga boleh.. ga tau apa yak an gw parno sama jalan turun. Huft
Di warung si Ibu makan mie pake telor,hahaa maen jauh-jauh bukannya kuliner makannya tetap mie hahahaaha. Dari warung si Ibu sekitar jam 15.00 niatnya sih lanjut ke curug Cikondang, tapi berdasarkan info dari warga letaknya jauh, dan Satta ngerasa feelingnya ga enak akhirnya kita balik arah lagi dan tujuan selanjutnya Terowongan Lampegan.. 

 Berhenti bentar buat foto di perjalanan pas turun ke Lampegan
Arah menuju Terowongan Lampegan itu jelas banget koq, dan jaraknya deket dari plank petunjuknya. Jadi kalau dari jalan utama, untuk menuju situs gunung padang belok kiri dan klo lurus menuju terowongan Lampegan. 
 Stasiun Kereta Lampegan 
Saya dan Satta di Stasiun Lampegan
Begitu sampe di terowongan itu, ada bapak-bapak yang ngobrol di bawah terowongan, duh ngeganggu banget, trus ada motor yang melintas masuk ke terowongan itu, terus si Satta malah ngajak ke seberang terowongan.. ahh penumpang mah ikut aja. Dan senam jantung pun dimulai, yasalam jalannya mengerikan. Ehm biar saya jelaskan sedikit kenapa saya bilang senam jantung.  Huft Jalan rel kereta itu kan pasti bebatuan, nah jalur motor itu ada di kanan, jalannya kecil dan berair. Udah berbatu,ada airnya gw takut nya tergelincir juga sih. Tanpa disuruh diempun, secara otomatis gw diem, dan jalan didalam terowongan itu berasa lama banget.. duh kalo sendirian, gw apa kabar ya???  Begitu sampe di ujung terowongan, Satta akhirnya bilang ini perjalanan ter WOW hahahahaha gw sih diem aja, duh Lemes saya.. 
 ini Penampakan depan dari terowongan Lampegan

 Saya di depan terowongan Lampegan
 Ini Penampakan bagian Belakang terowongan Lampegan
 Duh,, ini Motor berjasa banget untuk trip ini, kasihan juga dibawa ke track yang wow

Terowongan Lampegan ini digunakan pada tahun 1879-1882 dan kemudian direnovasi pada tahun 2010.Sekitar satu jam kita disitu, dan akhirnya pulang. 


 Mari pulang!!!

Perjalanan pulang juga ga kalah WOW.. diguyur hujan sodara-sodara. Keujanan, trus si Satta ga konsen bawa motor gara-gara laper. Hahahaha Neduh-Makan-Solat-Neduh (lagi)-(lagi) huft gw juga pegel banget dah. Hahahaah akhirnya gw sampe rumah dengan selamat sekitar jam 23.00 hahahaha Satta kerumah gw sebentar dan lanjut pulang, Satta matur thanks ya buat tripnya.

4 komentar:

  1. ahhhh parahhh gilaaak... keren abis cit, sayangnya gw udah susah buat jalan" lagi.. emang enak jadi citra, woles woles tau" udah kesini kesana wkwkwkwk...
    kapan" ajakin gw jalan ya klo gw udah punya jatah cuti :v

    your friend,
    Andi Okta

    BalasHapus
  2. u emang gila koq ndi, bahahahaa
    sipp lah nnt klo udah pas, gw bakal ngeracun ke u.
    tunggu gw di jogja ndi..
    hahahhaa

    BalasHapus
  3. lagi googling ttg gowes ke Gn Padang, nyasar ke blog ini, trus lanjut baca..seru ceritanya..Lanjutin nulis kisah2 perjalanan explore nusantara ya..kebetulan saya juga baru belajar nulis (banyak permintaan dr teman2), jadi lg nyari referensi tulisan perjalanan buat dicontoh hehe.

    BalasHapus
  4. @Revandhiya : hahha saya pun masih belajar.. yukk di share pengalaman jalan-jalannya :)

    BalasHapus