Rabu, 18 September 2013

Situs Gunung Padang


Mari kita mulai bercerita, short trip ke Cianjur gitu aja judulnya tanggal 15 September 2013.. tujuannya Situs Gunung Padang, Terowongan Lampegan, sama curug Cikondang. Dari awal emang gw pengen kesana, berhubung udah janji mau nemenin temen saya (sebut saja namanya Satta) buat nyari spot foto, yaudah di bulan September ini saya luangkan waktu buat trip kota.. hahahaha *lebay* 

Alasan September ini ga mau pergi jauh sebernernya ga cuma itu aja, banyak lah ya alasannya. Ya perihal janji, buat saya wajib ditepati. Ada janji nemenin ngopi juga di bulan ini, ahh yang tidak disebutkan namanya pas baca pasti nyengir nih hahahaha

Ribet masalah hari buat jalan antara sabtu atau minggu dan pada akhirnya kita jalan hari minggu, itu sohibah-sohibah saya sebut saja namanya Jaya dan Setta yang kabarnya mau ikut tapi mendekati hari keberangkatan ternyata mereka ga bisa ikut, yaudah Cuma Satta yang beruntung bisa jalan sama gw. Yang lain kerja aja yang rajin  hahahahah *ember mana ember*

Dari awal emang niat pake motor, saya tebengkers aja. Janjian jalan jam 8 lewat dari rumah gw, Satta jemput kerumah, pamitan sama ibu gw dan kita langsung capcus ke Cianjur. Dengan polos sebagai penumpang ya saya mah anteng aja, terserah dah gimana yang bawa motor aja. Hohoho Satta nanya lewat mana nih? Yahh mana saya tau. Hahahaaha Satta melintas di Jalan raya Jakarta – Bogor trus menikung di Sentul memasuki jalan yang menuju bukit bintang, dan keluarlah di jalan raya Puncak, Sampe puncak kita berhenti dulu di warung kopi, biasa lah Satta ngopi dulu. Terus aja jalan sampe bosen melintas di Cisarua, Cibodas, Cipanas, Cianjur.

Setelah di Cianjur, kita kearah Sukabumi, dengan polos Satta bilang “ gw cuma tau sampe sini doang, kata temen gw ada planknya besar” baiklah saatnya memperhatikan plank “situs Gunung Padang”  menurut info dari temennya Satta, jalannya 98% tau dah 98% bagus atau 98% jelek. Hahahaha jalan terus ga nemu-nemu thu plank, akhirnya Satta nanya sama anak-anak kecil dengan kemampuan bahasa sundanya yang fasih, ahh saya Cuma ngerti pas si anak bilang “JALANNYA BUTUT A” Bahahaha weh jalannya butut, kita buktikan nanti. 

Berdasarkan petunjuk arah dari si anak, dari tempat kita nanya masih lurus terus sampe nanti ketemu masjid di kiri jalan, nah belok situ. Bener aja ga jauh dari situ kita nemu plank SITUS GUNUNG PADANG, belok deh ke kiri. Oke kita mulai uji perihal 98% hahaha. Begitu belok gw langsung terkejut, Bah!! Apan 98%? Trus jalan dan jalan tetap jelek, hadohhh bumper belakang pegel + sakit sodara-sodara hkhhkkhk fyi sepanjang jalan butut itu viewnya cihuy, ahhh mata gw dimanjakan sama view perkebunan teh. Pengennya sih berhenti tapi kata Satta nanti aja pulangnya.. heuh aja lah ya, penumpang ga boleh berisik!!!

Gerbang Situs Megalith, Gunung Padang - Cianjur

Akhirnya setelah sekian lama jalan, tibalah kami di Situs gunung Padang, lagi-lagi mampir ke warung buat beli minum, dari warung itu ke gerbang masuk nya ternyata deket banget. Ahh sampe juga, bayar retribusi Rp. 2.000,- per orang naek lah kita di situs gunung padang.


Bukti Autentik gw udah ke Situs Gunung Padang hahahaha
Ada 2 jalur, berdasarkan info yang didenger secara sepintas dari seorang ibu, katanya jalur kanan tangganya lebih banyak tapi ga terlalu tinggi. Klo yang kiri cukup curam. Dengan sotoy saya pilih yang kiri, yailah baru jalan dikit udah engap. Deuh sotoy sih *toyordirisendiri* duh jadi malu ketawan lemah hahhaha 
ini tangga menuju ke situs gunung padang
 Begitu sampe situs gunung padang dan betapa terkejutnya saya, WOW begini aja nih, ahhh panas aja ini mah.. huft.. kecewa saya, rasa capek saya ga kebayar.. tapi yaudah lah  perihal bagus atau jelek itu ukurannya relatif, buat saya bagus buat orang lain belum tentu bagus, begitu juga sebaliknya. Hahahaha saya pejalan yang penasaran dengan tempat-tempat baru, saya itu mengibaratkan diri saya sebagai jendela buat rasa penasaran saya sendiri dan jendela bagi orang-orang disekitar saya. Untuk pribadi saya yang penasaran, saya cukup pergi ke sana perihal bagus atau jelek itu jadi bonus buat saya. 

 Ini lho penampakan Situs Gunung Padang

 itu talinya sedikit mengganggu yah

 Ahh ga perlu buang waktu, saya sih udah ngeluarin kamera dari tangga pas naek. Ga banyak jumlah jepretan saya, secara emang spotnya Cuma sedikit. Perlu anda tau, Situs Gunung Padang merupakan situs terbesar di se-Asia Tenggara
Eh, ada saya lagi.. ehm ehm fotonya kecil nih
Satta nampang di gunung Padang

Ga lama kita foto-foto disitu, karena perut saya yang lapar jadi weh kita turun dan cari makan ternyata ga ada yang menggugah nafsu saya, walhasil kita turun ke warung ibu yang tadi. Huft banget thu jalan turunnya, duhh Satta minta turun aja ga boleh.. ga tau apa yak an gw parno sama jalan turun. Huft
Di warung si Ibu makan mie pake telor,hahaa maen jauh-jauh bukannya kuliner makannya tetap mie hahahaaha. Dari warung si Ibu sekitar jam 15.00 niatnya sih lanjut ke curug Cikondang, tapi berdasarkan info dari warga letaknya jauh, dan Satta ngerasa feelingnya ga enak akhirnya kita balik arah lagi dan tujuan selanjutnya Terowongan Lampegan.. 

 Berhenti bentar buat foto di perjalanan pas turun ke Lampegan
Arah menuju Terowongan Lampegan itu jelas banget koq, dan jaraknya deket dari plank petunjuknya. Jadi kalau dari jalan utama, untuk menuju situs gunung padang belok kiri dan klo lurus menuju terowongan Lampegan. 
 Stasiun Kereta Lampegan 
Saya dan Satta di Stasiun Lampegan
Begitu sampe di terowongan itu, ada bapak-bapak yang ngobrol di bawah terowongan, duh ngeganggu banget, trus ada motor yang melintas masuk ke terowongan itu, terus si Satta malah ngajak ke seberang terowongan.. ahh penumpang mah ikut aja. Dan senam jantung pun dimulai, yasalam jalannya mengerikan. Ehm biar saya jelaskan sedikit kenapa saya bilang senam jantung.  Huft Jalan rel kereta itu kan pasti bebatuan, nah jalur motor itu ada di kanan, jalannya kecil dan berair. Udah berbatu,ada airnya gw takut nya tergelincir juga sih. Tanpa disuruh diempun, secara otomatis gw diem, dan jalan didalam terowongan itu berasa lama banget.. duh kalo sendirian, gw apa kabar ya???  Begitu sampe di ujung terowongan, Satta akhirnya bilang ini perjalanan ter WOW hahahahaha gw sih diem aja, duh Lemes saya.. 
 ini Penampakan depan dari terowongan Lampegan

 Saya di depan terowongan Lampegan
 Ini Penampakan bagian Belakang terowongan Lampegan
 Duh,, ini Motor berjasa banget untuk trip ini, kasihan juga dibawa ke track yang wow

Terowongan Lampegan ini digunakan pada tahun 1879-1882 dan kemudian direnovasi pada tahun 2010.Sekitar satu jam kita disitu, dan akhirnya pulang. 


 Mari pulang!!!

Perjalanan pulang juga ga kalah WOW.. diguyur hujan sodara-sodara. Keujanan, trus si Satta ga konsen bawa motor gara-gara laper. Hahahaha Neduh-Makan-Solat-Neduh (lagi)-(lagi) huft gw juga pegel banget dah. Hahahaah akhirnya gw sampe rumah dengan selamat sekitar jam 23.00 hahahaha Satta kerumah gw sebentar dan lanjut pulang, Satta matur thanks ya buat tripnya.

Selasa, 17 September 2013

Papandayan (lagi) 2622 mdpl


Papandayan lagi.. gitu aja deh judulnya.. hohohoho

Mulai dari mana nh enaknya? Dari ajakannya dulu kali ya.. terakhir nanjak itu Pangrango dan banyak temen-temen gw minta banget diajak naek gunung.. deuh ngatur kebutuhan sendiri aja udah ribet ini segala ngurusin orang.. tp yasudahlah resiko menyebar racun via foto-foto nan cihuy ya pasti mau mau ga mau pasti banyak yang minta nanjak bareng. Racun wajib dikasih madu bray. 

Awalnya seorang temen bernama Adit share tentang pendakian camping ceria di Papandayan yang rencananya setelah lebaran, katanya sih silahturahmi di gunung. Dari ajakan itu gw kepikiran kayaknya klo ngajak temen-temen yang baru pertama naek gunung cukup aman deh, secara Papandayan Newbieable gitu.. hohoho okelah ajakannya saya approve dan sesuai perjanjian Citra dan team urus alat-alat pendakian sendiri.. hohohohoo
Pertama yang gw ajak adalah si mpok Yunie, doi mah ga pake lama HOOH aja.. next mb rina, iyalah mb Rina secara beberapa x mau ngetrip bareng, batal mulu jadi otomatis gw ajak dy. Trus si Ali dan fikri ya secara gw pernah janji mau nanjak bareng, next si Izul nah dy gw ajak gara-gara bosen sama pertanyaan dy di bbm yang selalu bilang Cit, ajak-ajak dong kalo mau naek. Dan yang terakhir yang secara tiba-tiba pengen ikut adalah si Akhirudin Salasa. Deuh gara-gara doi, jadi kudu sewa tenda.. *hoam*
Diluar dugaan karena kebawelan gw di medsos, ternyata banyak yang mau gabung. Pertama di FB, iseng si ravi komen di status gw dan doi bilang japri aja.. ngobrol-ngobrol via whatsapp dan doi memutuskan untuk gabung nanjak Papandayan, itung-itung reunian pendakian merbabu katanya mah hahahaha.. next si Ida, doi menurut kabar akan gabung bareng si Nuy tapi diluar dugaan nuy ga ikut dan walhasil Ida jalan tanpa Nuy dan gabung ke team saya. Gw ga ribet ngurusin 2 team itu, secara alat-alat juga mereka urus sendiri, lagian intinya kan Cuma Mendaki bareng.. gw ribet ngurusin 6 orang yang sudah saya jelaskan diatas hahahaha. Dan gw juga bilang sama Adit, klo gw menghandle 6-8 orang aja,, sebut saja Team Citra.. hohohohoho
Gw komunikasi sih sama Adit, tapi ga nanya detail, ya cukup tau aja jumlahnya berapa.. dan wow tenyata 15 orang totalnya.. tak apalah ya, kan mau camping ceria. Hahahaha 
Hari keberangkatan pun tiba, 30 Agustus 2013 jam 22.00 di terminal kp Rambutan. Sampe sana deuh macem pasar keril.. hahaha untung gw mah bawa daypack doang. Iya sih daypack tapi logistic gw nyawa banget thu.. seperti biasa Yunie dkk kuliah dulu dan seperti biasa telat. Jam 22.00 lewat gw telepon masih di Jagorawi.. bukan maen.. huft banget ga thu.. *wes Biasa*
Naek bis menuju Garut dan mungkin sekitar 80% isinya rekan-rekan berkeril dan berdaypack yang tujuannya Papandayan, ge sempet ngobrol sama mbak-mbak ternyata dy dari anak Gowes kaskus regional Depok. Hohoho start sekitar jam 23.00 sampe di Terminal Guntur sekitar 02.30 waktu setempat dengan biaya bis Rp. 45.000,-

  Bener aja qt sampe duluan tapi tracking belakangan, kenapa? Karena urusan perut menjadi penting dikala pagi menjelang hahhaahaha

             Sebelum nanjak foto dulu di parkiran papandayan 

 Setelah membaca doa Tracking pun dimulai, ayoo berangkat, biasa masih awal masih semangat, gw jalan depan.. hoho ntar juga dibelakang.. 
 hasikkk dah mendaki kita teman-teman
 serius pendakian kali ini asaan gw dah jarang foto tapi foto gw tetap banyak dah. Track pertama jalan bebatuan, lanjut menuju sekitaran kawah..

 
bahhh sadap mb Rina, style pendaki banget uhuyyy


  wihh Ida, kita mendaki lagi kawan


  ini sih foto gw, ehm sepatu sakti maen-maen di batu


ciye ada yang seneng thu foto sama gw, bahahahaha 

Ketemu team Adit disekitar kawah dan mereka belok ke kanan padahal tujuan kami bukan saladah tapi ke hutan mati. Dan kemudian teman-teman saya bilang terserah kemana dulu yang penting spot fotonya bagus.. hhaaha emang yah team saya banci kamera semua. Walhasil kita ambil jalur kiri dengan tujuan hutan mati dan selanjutnya tegal alun.
 ini sih gw lagi, ya numpang nampang di Hutan mati


 keren dah si eceu Yunie

 Yunie sama Ida dengan properti yang ga sengaja nemu di hutan mati

 foto sama si Ida dulu lah ya hahaha
WOW 17 orang dengan jumlah pemula lebih dari setengah bisa sampe papandayan dalam waktu 3 jam dengan ritme jalan santai dan banyak foto-foto. Gw malah sempet berhenti buat makan siang hahahaa
Di tegal alun makan siang menu special adalah macaroni + kacang aneh. Serius namanya beneran kacang aneh, untung rasanya ga aneh.

 hehehehe foto saya lagi..

si eceu Yunie di tegal alun ya?

 Salam Hangat untuk Adverlicious :)

 ini si Babah gaya apa dah? hahahaha

si Ali gaya naon dah? hahaha

 Hahhaa makan, tidur siang, foto-foto sampe jam 15.00 dan kita turun menuju saladah lewat jalur yang ga biasa.. deuh nurunin tebing bahahaha.. klo tau jalan ke Merbabu Via Selo setelah sabana 1 mungkin rute kita kemaren ga jauh beda, Cuma beda merbabu jalur air dan tanah, papandayan jalur air dan batu.. ini wow sodara-sodara.. hahhaa gw jalan didepan mb Rina buat nyontohin gaya ngesot style klo kakinya ga sampe dipijakan batu dibawahnya.. hahhaaha



Foto-foto jalur pas turun..huah banget dah ahhhh

Sampe di pondok Saladah jam 16.00, pas nyampe dan nengok ke belakang.. Astagfirullah jadi kita nurunin tebing yang itu.. hahahahaaha sampe Saladah udah banyak aja yang gelar lapak.. trus team saya nenda dimana? Hahaa khawatir angina terlalu kencang akhirnya qt nenda agak didalam, yuhuuu 5 tenda dapat lapaknya masing-masing.. ada yang gelar tenda, ada yang ngambil air, ada yang solat da nada yang nyasar gara-gara lupa jalan ke tendanya.. sapa lagi klo bukan mb Rina hahahaahaha
Makan malam menu nya ikan tuna, sarden, mie goring, sosis goring, nutrijel sebagai penutup.. hahaha 
makan malam kita ya gini sodara-sodara

Berhubung masih sore, pada bikin api unggun depan tenda, gw keburu mager jadi didalam tenda aja sambil ngeliatan orang-orang maen Poker.. niat banget ke gunung bawa kartu ckckckck
Jam 22.00 pada udahan dan gw tidur duluan, entahlah ya udah kebiasaan pasti gw selalu kebangun tengah malem, entah dirmh atau dimana pun pasti gw kebangun. Dan sialnya gw kebangun dan ga bisa tidur lagi, eh ternyata Ravi juga ga tidur. Doi lagi ngobrol sama rekannya yang baru dating dari garut.. edan dateng tengah malm thu rombongan, pasang tenda tapi ga ada yang tidur didalam tenda malah pada tidur di atas flysheet.. etdahhh. Gw ngobrol-ngobrol aja sambil nyemil hahahaha
Jam 03.00 gw masuk tenda lagi, sekarang gw harus tidur ditemani playlist dari handphone ya buat meminimalisir suara dari tetangga..hahahaha ga perlu gw perjelas, semoga kalian paham maksud saya…
Hore pagi pun menjelang, seperti biasa pagi datang dan kebutuhan perut menjadi prioritas hahaha macem dapur umum, semua kompor plus nesting diaktifasi. Maklum demi kebutuhan perut bersama.. 




masak, makan, ngakak gara-gara pake sistem check in-check out hahahaaha, istilah si Gery yang seketika bikin ngakak.
Berdasarkan kesepakatan kemarin, kita emang mau turun agak pagi.. 





Paginya kita itu sekitar jam 10.00 an.. bener aja, qt bru turun sekitar 10.30 hahaa foto-foto lagi dan sampe bawah jam 12 kurang..

 langsung cus menuju terminal Guntur. Sampe Guntur sekitar 13.30 numpang solat di tempat peristirahatan DLLAJ Terminal Guntur. Yuhu lumayan buat ngadem sambil nunggu Ravi yang harus melipir buat ngembaliin tendanya Iman. Hahhaha sekitar jam 16.00 an kita pulang dengan bis Primajasa, dan Alhamdulillah gw sampe rumah sekitar 21.00..
Hahahaha selesai disini cerita Papandayannya..