Kamis, 16 Mei 2013

Papandayan


Garut dan Tasik jadi tujuan eksplorasi gw bareng temen-temen dari Backpacker Indonesia. Sebenernya gw dah lama banget pengen ngetrip bareng temen-temen BPI tapi kesempatannya agak susah. Maklum dulu masih double status (mahasiswa + karyawan)..hihihiiihi awal gw kenal BPI itu dari milis dan ketemu Mb Ipey di salah satu trip klo ga salah waktu itu trip ke Krakatau. Tapi apa boleh buat kesempatan buat ngetrip bareng baru ada pas trip Tasik dan Garut.. 

Rencana awal gw mau ikut bareng Andi tapi diluar kendali Andi ga bisa ikut. Berhubung gw udah suntuk kronis alhasil gw ikut sendiri, dengan pegangan ada Mb Ipey ini..hohohoo. Meet point nya di Terminal Lebak Bulus, karena gw ga tau thu terminal, yaudah  gw janjian sama mb Ipey di stasiun tanjung barat trus lanjut naik bis ke terminal Lebak Bulus. Sampe di terminal Lebak bulus, ada mas Agung dan temennya yang pake Batik (Lupa namanya siapa) hahahahaa Cuma dalam hati aja, mau jalan-jalan koq pake batik sih hahahaha ternyata temennya mas Agung Cuma nganter mas agung sampe terminal lebak bulus *maaf ya temennya mas Agung* terus dateng 3 temennya mas Agung, mereka adalah mb desi, mas bakul rujak sama satu lagi temennya lupa namanya ( hampun dah saya kesulitan klo inget naman orang), trus dateng mb Elyn, Intan, mb trisca, mb Ade. Masih nunggu satu orang lagi dan dy adalah  mb Novita hohohoo

Mari berangkat!!! Sekitar jam 22.00 qt berangkat dari terminal lebak bulus menuju Garut dengan biaya klo ga salah inget sekitar Rp. 35.000,00. Destinasi pertama adalah gunung Papandayan Qt turun di alun-alun garut sekitar jam 02.00 nah dari situ dijemput mobil pick up. Perjalanan masih berlanjut dan dingin Brrbrrbrbrbrb plus kondisi jalan yang membuat kita milih “kayaknya jongkok lebih baik” hahahahaha sampai di base camp Papandayan sekitar jam 04.00 disitu qt cuma ketemu 3 orang bapak-bapak di deket api unggun. *rapatkan barisan* maklum dingin hahaahaha Base camp Papandayan atau biasa disebut parkiran hahaha secara luas bener thu halaman hahahaha 

Start pendakian sekitar jam 05.00 cuaca dingin, berkabut, dan masih gelap. Menurut info dari salah satu kawan *pendaki perempuan juga* dy bilang Papandayan itu panas dan berdebu jangan lupa SUNBLOCK plus MASKER. Cuma begitu pesen dy, Jadi sebelum pendakian dimulai gw antisipasi kudu pake sunblock dulu nh, padahal matahari aja belum muncul ahahahaha. Track awal itu santai, banyak tanjakan landai, trus memasuki kawah track juga masih landai dan serius sulfur nya berasa banget. Hati-hati saat cari posisi buat foto, batu-batuan disana panas celana mb Trisca dan mb Elyn jadi korban di Papandayan *maksudnya Bolong* 

 
Masih subuh tetap eksis depan kamera cuy

Maap nh yee,, numpang nampang dikit hohoo



 liat mb Trisca,mantep bgd ya..
masih maen-maen disekitar kawah

Dari Kawah track masih santai menuju Hutan mati, sampe hutan mati etdahhh bener-bener dah itu pohon-pohon mati tapi keren.. bagus sodara-sodara. Nh kalo ga percaya gw kasih landscape dari jepretan Mas Bakul Rujak.

 hutan mati nan panas cuy

 landscape dari hutan mati hasil jepretan mas Andika
ini juga hasil jepretannya mas Andika
gw ga bohong, papandayan itu panas ampe pake payung hahaha

santai dulu disekitar hutan mati

Puas berfoto-foto kita lanjut perjalanan, dari hutan mati qt bisa lewat pondok saladah atau langsung menuju tegal alun. Team pilih langsung ke tegal alun. Jalan nanjaknya udah lumayan sadis dah. Gw ga tau itu track apa yang jelas ini track beda sama perjalanan dari basecamp ke hutan mati.
Sekitar jam 10.00 qt sampe di Tegal Alun hahahaha Padang Edelweis, banyak banget edelweiss disini. Sejauh mata memandang thu padang edelweiss masih Nampak indah sodara-sodara.
 lagi nyari jangkrik hahahaa

landscape tegal alun
 hamparan edelweis sodara-sodara
ini dia edelweis papandayan

Sampe Tegal Alun mas Agung langsung masak-masak, kreatif sekali kawan yang satu ini hohohoo Kondisi saya saat naek Papandayan sedang tidak sehat atau bahasa gaulnya mah meriang gt hahahaha alhasil pas moment lagi makan di tegal alun si perut susah menerima makanan. Yaudin eike berfoto-foto ria aja hohoho 

cihuyyy ya foto-foto di rumput kering tegal alun

Sekitar jam 11 qt turun lagi hohoho jagoan sekali ya teman-teman saya ini hohoho perjalanan turun kita via pondok saladah. Disitu banyak pendaki yang ngecamp. Gw pikir pondok saladah banyak saladanya ternyata hamparan lapang yang tidak terlalu luas tapi adem. Gw sempet tidur-tiduran disitu.



Seperti sudah saya sarankan diawal, bahwa sebaiknya bawalah masker. Ini penting banget  Secara track Papandayan itu panas dan berdebu, kita jalan pake jarak coba, saking berdebunya.
liat thu tanah gersang nan berdebu
Dari pondok saladah turun lagi sampe ketemu aliran kali kecil, adem banget airnya.. dari situ naek lagi muterin tebing gitu. Jalan lewat pinggir akhirnya kita nemu danau papandayan.





 FOTO KAWAH PAPANDAYAN nan CIHUY

Kebetulan danau nya lagi berwarna hijau, warna di danau ini berubah-rubah dikarenakan tumbuhan alga yang ada di dasar danau  kadang warnanya hijau, kadang hitam. Akhirnya setelah puas berfoto-foto kita turun papandanyan dan tiba di base camp Papandayan sekitar 13.30.

NEXT TRIP --->> Lanjut Kp Naga

0 komentar:

Posting Komentar