Rabu, 10 April 2013

Ngeartis Di Ketinggian


 Gunung Gede 2958 mdpl

Setelah semeru, Gede jadi inceran gw buat di daki. Why? Secara thu gunung wajib didaki oleh pemula. Ya gw kan pemula sodara-sodara. Hohoo Mendaki itu layaknya candu yang bikin kita penasaran walaupun sejujurnya setiap nanjak itu gw selalu nyesel. Engap coy, engap…

Gw perempuan dan ga kuat  buat pergi maen ke Alam, tp ya lagi-lagi bermain dengan alam bukan perkara kuat atau tidak kuat. Tp mental sodara-sodara. Mental mengalahkan fisik *begitu yang sering diungkapkan Basho* hohohoo rindu menggunung itu luar biasa susah sekali untuk dikendalikan sodara-sodara, selama  tidak mengganggu yang crusial. 

Gunung gede terletak di Kawasan Bogor-Jawa Barat, dengan ketinggian 2958 mdpl gunung ini termasuk gunung yang tak pernah sepi dari pengunjung. Entah pengunjung yang hanya ke air panasnya atau mendaki hingga puncak. Jalur pendakian dapat melalui Cibodas, Putri, dan Salabintana. Cibodas jalur paling rekomen untuk pemula. Dengan track cukup landai, dan view yang indah disepanjang perjalanan. EKSOTIS sodara-sodara. 

Pendakian Gede diawali ajakan seorang kawan lama zaman SMAKBO. Rempong nyamain tanggal, akhirnya 21 April 2012 dipilih buat pendakian. Judul pendakian ini KARTINIAN PARA SRIKANDI. Why? 21 April diperingati sebagai hari kartini kan sodara-sodara. Simaksi pendakian diurus sama Nona Jenot, yoih Eceu Jenot yang paling fleksibel di jarak dibanding yang lain. Eceu Jenot ngurus simaksi dan satu-satunya perempuan yang ngurus simaksi di situ. Hebat ga thu sohibah gw.. *makasih ya Jenot* 

Persiapan pendakian dimulai, jumlah pendaki hanya 8 orang. 4 perempuan dan 4 laki-laki. (Ihsan, Jenot, Citra, Ria, Uswa, Tebe, Bobi, Inank) kami para kaum hawa sempat diskusi mau bawa Kebaya wisuda zaman SMA. 2009 hingga 2011, 2 tahun kebaya itu Cuma dipajang di lemari gw,dan mau ga mau thu kebaya di bawa buat muncak.. hhahaha gw yang emang hobi foto, ga pernah malu buat tampil beda, so oke-oke aja pas sepakat bawa kebaya hahahaaha. Tapi Jenot sama Uswa ga bisa bawa thu kebaya, maklum hidup mulai makmur ya agak lebar dah thu badan alhasil thu kebaya udah ga muat ckckckck. Uswa dan Jenot sepakat mau bawa Batik buat muncak.  Hahahahaahahaha

Rencana ketemuan jam 19.00 di depan ADA Swalayan di Bogor, gw udah buru-buru berangkat dari rumah eh sampe Bogor baru ada Ria. Hampun dah. Nunggu dulu di Mesjid Raya sembari solat Isya, dateng Ihsan sama Inank, ga lama Bobi nyusul. Makin malem jam 21.00 datenglah Tebe.hahaha ngaretnya ga nahan bos. Berangkat ke Cibodas, tapi qt nyimpang dulu ke rumah Jenot, memang rencana awal motor dititipin di rumah Jenot, dirumah jenot jam 23.00. uswa udah sampe rumah Jenot dari siang,bela-belain cuti demi nanjak sodara-sodara. Hahahaha

Perjalanan dilanjutkan dengan naek angkot menuju Cibodas, sampe Cibodas laporan dan numpang istirahat di salah satu rumah kosong disana. Jam 05.00 semua sudah bangun, ramainya suasana jalur Cibodas memaksa kami keluar menyapa sejuknya udara plus dinginnya Cibodas. Jam 07.00 pendakian dimulai, gw ngerasa disitu gw paling lemah, dan kedua dari belakang.. hampun dah untung ada c Tebe yang ga tau kenapa thu anak sama-sama lemah kayak gw. Hahahahaha

Alhasil qt baru sampe kandang Badak jam 12 lewat, pake acara nyasar dulu, ngelewatin jalur semak-semak yang rada-rada ga jelas..ckckckc  Alhamdulillah sampe juga di Kandang Badak, fyi gw baru nemu tempat camping sempit tapi seramai ini, rame banget cuy..hampun dah. Ternyata Ria sama Tebe udah masak makan siang buat kita. Hohohoo menu makan siang roti bakar, mie, standar lah cuma cukup mengenyangkan.. 

Jam 13.30 perjalanan dilanjutkan menuju puncak Gede, karena rencana kita bakal camp di puncak atau di surya kencana. Perjalanan dimulai, dan sampai persimpangan antara puncak gede dan puncak pangrango, tracknya lebih ga nyelow dan ketemu tanjakan setan..masya Allah ternyata kayak gini ya tanjakannya, pake tali pula coy.. huft *down mental gw* fyi track setelah tanjakan cinta juga ga kalah sadisnya, terus-terusan nanjak.. berasa di PHP banget coy, itu puncak udah keliatan tapi ga nyampe-nyampe.. trus nanjak, nanjak dan nanjak.. hampun dah. Tapi temen-temen gw itu orang-orang hebat, tiap temennya capek, pasti dipancing “eh,didepan pemandangannya bagus..sini foto disini” bahhh berasa dapet semangat hahahha Jam 17.00 baru sampe puncak gede. ALHAMDULILLAH

Ria, Jenot, Ihsan, Bobi udah sampe duluan, gw, tebe nyusul 1 jam kemudian, Uswa sama Inank nyusul kemudian. Ihsan sama Robi langsung pasang tenda, para kaum hawa biasa lah foto-foto *kelakuan* tenda jadi trus males gerak karna udah capek alhasil cari posisi aja dah. Tidur trus makan malam deh, yang masak chef bobi dan inank, ga ngerti menunya ga jelas. Penyakit di gunung itu laper mulu tapi malas makan, alhasil nahan dingin plus nahan hasrat perut lapar. Oiya pas banget sampe puncak gede, gw ketemu sama rekan-rekan Bekap Adventure yang dulu ketemu di Semeru ( Akhir 2011). Pas ketemu berasa dejavu,ckckckckk *lagi-lagi gw ngerasa dunia gw sempit* hohoho 

Seinget gw begitu masuk tenda, aktifitas selanjutnya adalah ngobrol-ngobrol dan istirahat. Ga ada aktifitas lain secara males juga keluar tenda gelap-gelap plus ditambah dingin brrbrr. Waktu bergulir tanpa ada kemungkinan berhenti dan entah kenapa malam di gunung berasa lama, secara dingin menusuk mengganggu kenikmatan tidur. Tapi sejujurnya hawa dingin menusuk itu yang siap menusuk kerinduan kita untuk selalu kembali kesana. Trust me!!! Hahahahaa jam 05.00 Sunrise Gn. Gede cuy. Yah sayang qt ga dapet spot diujung, banyak yang foto-foto ya harap maklum, pendaki yang ke gunung itu terbilang sangat banyak banget hahahahaahahaha

Udah agak siang,balik ke tenda dan packing plus satu yang ga bisa terlewatkan, ganti kostum KEBAYA. Trus selagi para kaum Adam packing tenda, para kaum Hawa as Srikandi Asfaltena berfoto dengan kostum kebaya.. ajegile sumpah awalnya gw malu  banget diliatin orang-orang, eh tapi lama-lama thu orang-orang malah minta foto bareng. Berasa jadi artis diketinggian. Hahahaha gw sama Ria pake kebaya angkatan, uswa sama jeni pake batik.. nice picture sista. Sesi foto-foto berakhir dan dilanjut di surya kencana. Padang edelweiss yang edelweisnya belum berkembang hahahaha lepas dari surya kencana dilanjut full turun via Gn. Putri. Ajegile ini yang namanya ngesot style.. turun aja capek. Cckckck klo ga salah hitung 2x gw jatoh, trus udah jatoh bukannya di bantuin malah diketawain hahahaha emang dikira gw becandaan x ya, sakit brother hahahahaa 




Perjalanan turun kebagi 2 team, bukan dibagi ya tapi kebagi karena ada sesuatu hal yang tidak memungkinkan untuk bareng. Team pertama, Citra, Ihsan, Ria, Tebe, Jeni qt jalan didepan. Team kedua Uswa didampingi 2 laki-laki yaitu Robi sama Inank. Seperti biasa mayoritas jalan turun dengan berlari. Gw lupa qt mulai kepisah itu setelah dimana, yang jelas kondisi Uswa sudah ga bisa buat berjalan dengan cepat, tas Uswa dibawa secara bergantian.  Gw boro-boro mau bawain tas orang, bawa tas sendiri aja ga kuat.. segitu jas ujan gw titipin sama Ihsan. Hihihiiii

Seinget gw, qt sampe di base camp gn Putri itu jam 14.30 atau jam 15.00  gt. Nunggu uswa, robi dan inank sambil makan coklat plus istirahat.  Ga lama rombongan team kedua dateng hahahaha Uswa jalan ngangkang style. Gokil dah, c Uswa cerita dy di PHP in sama Inank dan Robi, bilangnya bentar lagi sampe tapi ga nyampe-nyampe. Setelah semua kumpul, lanjut jalan sedikit buat ‘kongkow” di warung tempat mereka suka makan gorengan klo abis nanjak. Katanya kaum Hawa, anak si Ibu yang jualan gorengan cakepo..ckckckc dasar laki dimana-mana demennya modus. Trus si Robi saking mencari perhatian anaknya si ibu ampe mecahin gelas coba, ampun dah hahahahaha Dunia berasa sempit, pas makan gorengan ternyata ada serombongan pendaki yang ternyata temennya tebe. *sudah biasa*

0 komentar:

Posting Komentar