Rabu, 03 April 2013

Baduy ( 8-9 Desember 2012 )

Baduy? Hah? Wisata budaya dong.. kayaknya seru. Itu pemikiran gw diawal gw kenal kampong baduy. Ya lagi-lagi trip baduy berawal dari ajakan seorang sahabat di dunia traveling. Baduy gw rasa udah banyak yang tau, ya gw lagi baik nh gw kasih tau lagi apa yang gw tau tentang Baduy.

Baduy itu nama suku di daerah Banten. Terkenal dengan dua suku yaitu baduy dalam dan baduy luar. Baduy dalam masih menjaga kualitas kesukuannya, contoh aja di Baduy Dalam tidak boleh menggunakan alas kaki, tidak boleh menggunakan penerangan, tidak boleh naik kendaraan semua harus dilakukan dengan berjalan kaki. Baduy luar biasanya menggunakan pakaian berwarna hitam dan baduy dalam menggunakan pakaian berwarna putih. Kenapa sih harus ada baduy dalam dan baduy luar? Kenapa ga sebut saja BADUY. Gw kurang paham kenapa, tp dari hasil simakan guide qt, dy Cuma bilang baduy dalam kepercayaan tentang mitos masih amat sangat kuat sedangkan baduy luar sudah cukup modern. ( nanti gw tunjukin bukti-bukti kemodern an baduy luar).

Perjalanan dimulai hari sabtu tanggal 8 Desember 2012. Rencana awal gw berangkat bareng Tya menuju Stasiun Depok Baru tapi diluar dugaan Tya ga bisa ikut karena urusan pendidikannya. Okelah, karna harus berangkat jam 04.30 pagi. Gw minta Adrian bareng gw dari cilodong. Transportasi pertama ya seperti biasa dianter Ibu gw sampe simpangan Cilodong, cium tangan pamitan dan langsung ketemu Adrian. Next naek angkot menuju simpangan Depok dan lanjut angkot 06 menuju stasiun Depok Baru. Jahilahh udah gw ama Adrian berangkat pagi-pagi ehhhhh keretanya lama aja datengnya. 06.30 kereta baru dateng. Gw sama Adrian duduk manis di depan kita ada 2 orang laki-laki yang dari awal ngeliatin qt mulu. Mungkin dy mikir ini anak-anak dari playgroup mana sih? *gw ama Adrian jaketnya 1 tipe tapi beda warna* cckckckckk

Memasukin stasiun Pasar Minggu, si Andi pun gabung sama qt. dan qt transit di Manggarai. Ganti kereta menuju Stasiun Kota.. jah ilahhh pas di kereta ketemu Renly juga.ckckcck dan ternyata qt 1 gerbong sama Indri dan 2 temannya..ckckckckc *gerbong sebanyak itu tp qt satu gerbong, takdir yang lucu*ckcckckkckck nunggu bentar dateng mb Dwi (Inget ya Dy Sodara gw) dan temennya mas Purbo. Trus temennya renly dateng, biasa standar kenalan dulu hohohohoo. Injury time hampir jam 7, sohibahnya Adrian ga dateng-dateng, sembari nunggu foto-foto dulu lah ya..hahaha *efesiensi memory 8 GB di kamera gw* hahahaha

Jam 07.05 kereta berangkat tanpa 2 temen Adrian, sejujurnya gw agak berat ninggalin mereka tapi apaday, kereta ga pernah nunggu penumpang coy. Pas naek kereta aja pake acara ngejar-ngejar kereta,yaiyalah keretanya udah mau berangkat qt masih santai di stasiun.. kondisi KRL Jakarta-Serang itu sungguh memprihatinkan.. untung kondisi kereta ga terlalu penuh, ga kebayang klo kondisinya penuh. Jam 10.00 qt sampe di Stasiun Rangkas Bitung. Langsung ketemuan sama Kang Pepi yang sudah di Booked buat jadi Guide qt selama di Baduy. Qt langsung di giring ke elf, Fyi untuk sampai ke desa Cibolenger (desa terakhir yang bisa dijangkau oleh kendaraan) qt harus naek elf, klo ngeteng 2x ganti kendaraan umum ongkosnya sekitar 40-50 ribu PP. atau klo mau simple ya sewa elf aja. Kapasitas maks 14 orang range harganya Rp. 500.000,- - Rp. 700.000,-

Jam 11.00 2 temennya Adrian dateng, liat muka temen-temen yang agak bĂȘte secara ga enak lho disuruh nunggu. Tapi ya sudahlah qt ke Baduy buat Have fun koq, masalah kecil ga boleh ngerusak acara. Next all passanger completed qt lanjut naek elf menuju desa Cibolenger. Sampai sana sekitar jam 12.00 kemudian makan siang dan siap untuk tracking. Ets sebelum tracking qt urus pendaftaran dulu, di desa cibolenger administrasinya bebas koq, seiklasnya kemaren qt bayar Rp. 20.000,-

Di depan patung selamat dateng, bebacaan dulu ya, semoga trackingnya lancar. Next jalan dikit, ets memasuki kawasan baduy qt administrasi lagi, sama seperti di depan qt bayar Rp.20.000,- (banyak ya Administrasinya) ckckcckckckk jalan masih santai dan mulai memasuki perkampungan, sisa-sisa hujan masih lekat di tanah alias becek. Beberapa x ketemu pengunjung di jalan, seperti biasa saling senyum dan saling sapa (ini event yg selalu gw suka tiap jalan). Hujan mulai turun, mulai pada pake jas ujan, gw rada malas pake jas ujan yang selembar plastic gt, secara bikin gw ga kece. Hahahaha tp apadaya, hujan makin deras cuy. Okesipp pake jas ujan nan tipis itu. Trus jalan makin berat nh kaki, track nan licin juga jadi kendala, beberapa kawan mulai mencari kayu buat pegangan, termasuk gw hhohoo

Tanah merah dan batu licin jadi track kita sore itu, beberapa kawan juga rela ngesot style *jatoh mksdnya* Ada satu track yang ga mungkin gw lupain, tanjakan penyesalan ajegile kemiringannya mngkn lbh dari 45 derajat, itu miring bgd, plus track tanah basah, ketar-ketir klo ada yg kepeleset bisa ribet urusannya, Alhamdulillah lancar jaya, aman sentosa. View selama perjalanan itu nice banget tapi saying kondisi hujan, jadi kita ga bisa ngeluarin kamera..huhuhuu cukup mata yang memandang keindahan itu, plus memory otak yang siap menyimpan dengan rapi kenangan dari view selama perjalanan. Hampir jam 6 sore qt tiba di Desa Baduy dalam. Disambut rintik hujan, baju basah, rambut lepek, dan sekumpulan laki-laki tampan di rumah depan ckckckckc *BONUS* ya cukup lah saling lempar senyum,klo lempar hati mah jangan dah..hohhhoo

Next bersih-bersih, gw pilih cuci muka aja sih ga tau kenapa gw rasa air disana thu rada kurang cocok dengan kulit gw, jerawat muncul tanpa permisi hampun dah. Abis itu get a good dinner *hore makan* Menu makan malam standar aja, nasi, sarden, mie mari makan. Hohoho

Beres makan, biasa lah ngobrol-ngobrol, dan ada sesi game hahaha gw jadi korban pertama yang kena *apes* but its okey, im so happy.. ketawa-ketiwi lewat jam 22.00 widihhh diluar udah ga ada yang ngobrol, disini masih cekakak-cekikik. Hahahahaa okelah qt menghargai aturan disana, dan terpaksa tidur. Ealahhh ada suara “kodok” disekitar qt.hahaha kecapekan kali ya.

Jam 05.00 sudah pada bangun sodara-sodara, hampun dah dingin banget. Sumpah mager cuy. Okelah, bersih-bersih seadanya. Sempet keliling kampung Baduy, ngeliat rutinitas penduduk baduy, anak-anak kecil baduy. Mereka kecil, tapi saya rasa mereka lebih dewasa dibanding anak-anak yang tinggal di kota. Cara mereka dalam bermain, candaan mereka. Tidak perlu saya jelaskan lebih lanjut, silahkan anda kunjungi desa tersebut. Anggap saja wisata BUDAYA. Dilanjutkan dengan sarapan, menu ga jauh beda sama menu makan tadi malam. Tak apa lah, yang penting makan dan makan bersama jelas lebih nikmat sodara-sodara. Hohohoo

Jam 07.30 siap-siap tracking (lagi) FYI track baduy tidak seperti track naek gunung. Pada umumnya klo naek gunung itu, pas berangkat mayoritas jalannya nanjak mulu, dan pulangnya ngesot style. Nah klo di Baduy, pulang-pergi relatif sama naik-turun. Capek ya? Hahaha tak apa asal hati senang semua terasa ringan *begitu kata Renly

Melewati perbatasan Baduy dalam, kamera seakan siaga 1 buat nangkep perjalanan ini. * Perjalanan pulang lebih banyak berhenti dan foto-foto, ya wajar sih perjalanan berangkat kemaren foto seakan lebih aman kalau disimpan di tas, hujan sodara-sodara. Dikit-dikit foto, nyengir lagi dan foto lagi..ckckckck memasuki Baduy luar ada yang menarik. Seperti yang udah gw singgung di depan, kemodernan baduy luar. Gw liat sendiri, thu warga baduy ada yang bawa hengpon (BB user pula) ckckckck, dalam hati mah gw penasaran, nthu bbm an ama siapa ya? Ckckckck. Trus ada warga yang lagi rame-rame nonton tv,beuh khidmat banget nyimak thu sinetron. Hal yang udah biasa qt liat di sekitar qt, tapi jadi unik kalau Anda liat di kawasan yang masih tertinggal dr kata modern. Qt ga perlu usil berkomentar macem-macem tentang hal itu, cukup disimak dan cukup tau saja. Tujuan perjalanan ini bukan mau melihat betapa tertinggalnya desa Baduy dibandingkan desa lainnya, perjalanan ini murni untuk melihat budaya yang ada di Desa Baduy. Karena mereka berbeda maka kami melakukan trip ini, Next perjalanan pulang hanya 4 jam. Sebelum jam 12 qt sudah sampai di desa Cibolenger.

Sampai Cibolenger, qt istirahat, ada yang makan ada yang mandi,dll. Jam 13.15 perjalanan dilanjutkan dengan naek elf menuju stasiun Rangkas Bitung. Jam 15.30 sampai dijakarta jam 18.00. eits lupa, Sohibah gw si Andi ga ikut sampai stasiun Jakarta Kota. Andi turun di stasiun Tangerang. Sampai stasiun Jakarta kota jam 18.00 dilanjutkan dengan solat magrib dan lanjut jalan-jalan di kota tua. Hasikkk ngeliat lampu-lampu di Jakarta kota. Jam 20.00 kita capcus dari kota Tua menuju rumah masing-masing. 

Cerita Trip ini saya sudahi disini, berakhir dengan hangat, senyum ceria, silahturahmi lancar. Semua yang indah terlahir disini. Mereka menamai kami dengan 12 km. entah apa maksudnya, yang jelas kami senang. Terima Kasih kepada semua pihak yang ikut serta, kang Pepi selaku Guide, Andi, Adrian, Renly, mb Dwi, Lya, mas Purbo, Nuy, Farida, Waldi, Melisa, Indri. Saya selaku Korlap merasa senang atas pertemuan qt, semoga silahturahmi yang sudah terjalin tetap dijaga, Indonesia butuh anak-anak muda seperti qt, Indonesia harus qt eksplor, yuk angkat Ransel kalian, jalanan didepan sana masih menunggumu Kawan.

Depok, 28 Februari 2013



0 komentar:

Posting Komentar